Puisi untuk bodyguard



puisi untuk bodyguard aku

kau bodyguard aku
bila waktu aku sedih
kau bawa segenggam cahaya
cahaya dari syurga untuk aku terus hidup

kau bodyguard aku
ketika aku luka
kau bawa serum penyembuh
kau cuci luka aku tanpa bedah dada aku

kau bodyguard aku
saat aku jatuh
kau bawa talinya tarik aku naik keatas
lalu kau bilang jangan rebah lagi

kau bodyguard aku
ikut aku ke syurga
kalau aku ke neraka
lepas kan tangan kau

biar aku sendiri rasa sakitnya
kerna aku tak mahu kau sakit
cukup kau menjadi sisik luar aku di dunia
sisik tebal kesayangan tuhan

kau bodyguard aku
sampai mati





Balada sedih dan gembira



Kehidupan ini ada dua fakulti, gembira dan sedih. Gembira bila kau membelah duri sedikit pun kau tidak rasa sakit malah kulit kau bersih tidak tercalar. Sedih pula bila kau pijak semut kaki akan kau mengalami pendarahan dalaman menyebabkan kaki kau harus dipotong dan kau cacat seumur hidup..ya itu sedih. Itu semua retorik dulu, kini gembira tidak lagi macam tu dan sedih tidak pula begitu.

Kadang-kadang ada manusia menggunakan perasaan gembiranya semaksimum mungkin hingga akhirnya dia tiada lagi perasaan itu lalu penghujungnya apa yang dia jumpa hanyalah kemurungan, manakala ada manusia yang menggunakan kesedihannya semaksimum mungkin di dunia ini dan penghujungnya dia mendapat kegembiraan yang berpanjangan, bangun berdiri tanpa lelah.

jadi sekarang kita boleh pilih gembira atau sedih, maksimum atau minimum. jawapan ada pada tangan kita jangan tunggu tuhan hantar jawapan pada kita. tuhan mahu kita cari jawapan. cari...


Is not fun anymore






For everytime i lose myself
i will let my body fly away
just go wherever you wanna go
until you found your own destination
you will land safely on the right path
and that time you will get your life back

One by one memory will appeared
so you will realized
one thing......

SIN








Definisi Cinta


Buat modal bosan bosan


"Kau tahu apa itu cinta?" tanya Amri
"Cinta itu sebuah perasaan yang lahir dari hati yang menghasilkan satu yang istimewa" Sambil membaca aku jawab acuh tak acuh, sebab aku dah malas fikir pasal cinta
"Apa yang istimewa?" tanya Amri lagi
"hmmmm...istimewalah, kasih sayang..." belum sempat aku menghabiskan ayat aku terus Amri potong cakap aku.
"Salah! kau dah salah kat situ, cinta dan kasih sayang adalah dua perkara berbeza, cinta dan kasih sayang itu berpisah keputusannya" aku memandang ke arah Amri yang sedang membelek-belek lebai buatan Pakistan miliknya. Ingin aku tahu apa yang ingin diterangkan Amri dan aku pasti ini sesuatu yang menarik.

Amri seorang pelajar dalam bidang kejuteraan tetapi dia menyambung pelajaran dalam bidang Al-Quran dan hadis di Syria tetapi akibat pergolakan yang berlaku di Syria dia terpaksa menangguhkan pelajarannya di sana. Petang itu kami berdua baru sahaja lepas jamming untuk preparation gig Sabtu ni dekat Dewan Ah Loon, kami melepak di dalam sebuah gereja lama yang sudah tidak digunakan lagi tapi hiasan dalaman dan barang-barang dalam gereja ini masih dijaga oleh penjaga gereja ini.

"so apa definisi cinta menurut kau?" mata aku ligat melihat kaca bewarna warni yang menjadi hiasan gereja ini.
" cinta itu adalah satu kurniaan Allah kepada hambanya yang dibentukkan dalam bentuk perasaan dan bila mana cinta itu tersemai dalam diri kau, kau akan menjadi buta"
"So betul la cinta itu buta?" Amri hanya tersenyum bila aku tanya soalan macam tu.
" Cinta bukan buta, tapi cinta buat kau buta"
aku mengerut dahi tanda tak faham dan Amri sedar situasi aku.

"bila kau bercinta kau akan menjadi buta. Orang buta, mereka tidak mampu melihat lalu mereka hanya mampu mendengar arahan dan kata-kata orang sekeliling untuk menjadi panduan mereka untuk terus berjalan lurus dan diorang harus percaya kepada orang yang memberi arahan kepada diorang tu. So, apa yang aku maksudkan bila kau meletakkan cinta kau pada seseorang kau akan mendengar saja kata orang yang kau cintai tanpa membantah kerana kau yakin dengan dia atas sebab cinta" jelas Amri dan aku macam sedikit sebanyak faham apa yang ingin disampaikan Amri.

"So aku akan jadi "hamba" kepada orang yang aku cintai?" Aku bertanya lagi dan Amri hanya senyum " itulah kesan definisi cinta yang sebenarnya" kata Amri, aku terkebil-kebil dan Amri pula sedang membalas mesej di phone dia dan tiba-tiba Amri tanya

"Dude aku nak tanya kau, boleh ke manusia jadi hamba manusia mengikut agama kita?" tanya Amri. Aku bangun dan berfikir
 "Mana boleh wei, dalam islam mana ada kasta, ehh kejap..maksudnya manusia tak boleh meletakkan cinta pada manusia lain la kan?" aku terus memandang Amri
"you already got my point dude, boleh meletakkan cinta pada manusia tapi harus tepatlah pada siapa yang kita harus cintai"
"habis cinta tu untuk siapa sebenarnya, macam mana perempuan yang bakal kita kahwin, macam mana nak kahwin kalau tak de perasaan cinta?" bertubi tubi soalan aku tanya pada Amri..ambik hang!
"itu tanggungjawab bro, kau bagi nafkah zahir dan batin semua atas faktor tanggungjawab bukan atas dasar cinta, nah..dari tanggungjawab akan munculnya perasaan kasih sayang yang sangat power and ada je kan orang kahwin bukan atas faktor cinta pada mulanya tapi end up bahagia bagai nak rak, anak sampai 11 orang. In facts tujuan perkahwinan itu sendiri untuk melahirkan khalifah di dunia ini, untuk meramaikan kuantiti dan kualiti hamba Allah di dunia ni"

Aku sangat bersetuju dengan pandangan Amri tentang hal ni, dah aku katakan dia ni something bukan nothing.

"aku tahu tak semua orang boleh terima pandangan macam ni, kerana mereka sudah letakkan dalam minda cinta itu adalah kasih sayang antara pakwe makwe, suami dan isteri tapi nak tak nak ini lah kebenaran soal cinta"

Dulu aku masih ingat aku berdoa pada tuhan yang aku nak kan ex makwe aku sebagai isteri atas dasar cinta dan ini semua tak betul, cinta pada manusia yang tidak sepatutnya buat haru biru buat aku tenggelam pada kelemasan dunia buat aku hilang pertimbangan.

"aku tak nak fikir panjang, so cinta ini harus diletakkan pada siapa?"
" hahaha, cinta sebenarnya milik mutlak ALLAH, kau hanya boleh meletakkan cinta kau pada Allah dan kerna kau mencintai Allah kau akan jadi buta sehinggakan setiap arahan dan panduan dari Maha Kuasa kau akan turuti tanpa banyak bicara"

 Amri menjelaskan pada aku satu persatu bagaimana hendak peroleh cinta...

"kalau diikutkan sebenarnya tuhan tidak memerlukan cinta kita, kita ni siapa disisi tuhan, kita ini hina dan kotor tapi sifat Allah Maha Penyayang membuatkan Allah sayang pada semua ciptaanya, jadi Allah pun menyayangi siapa kita untuk tidak mencintai Allah? Allah mahu memberi kita segalanya, Allah mahu memakbulkan hajat kita tetapi kita sendiri tak mahu memakbulkan permintaan Dia, lalu siapa kita?

Ya tuhan, aku rasa nak menangis dengar penjelasan mamat ni tak pernah pulak aku terfikir benda ni selama aku hidup dan aku lihat Amri sangat tenang walaupun berimej budak metal, tapi satu perkara aku musykil lagi so aku pun tanya lagi pada Amri " selesai untuk tuhan, dan cinta kepada manusia pula untuk siapa kalau bukan manusia biasa meskipun mak bapak, kekasih, ister, anak-anak?"

"Zaman Rasulullah, ramai sahabat sanggup menggadaikan nyawa mereka antaranya Saidina Ali, ketika perang Rasulullah menyuruh beberapa orang sahabt untuk maju ke hadapan dan berlawan dengan musuh semua takut dan berundur dan bila tiba giliran Saidina Ali dia tidak membantah terus saja dia maju ke depan dan berlawan dengan musuh, dan Saidina Ali berjaya menewaskan tentera-tentera musuh"

"ohhhh...aku dah dapat maksud ko, jadi kita harus meletakkan cinta kita pada Rasulullah!"

"ya benar cinta kita kepada manusia tak lain tak bukan Saiyidul wujud al-mustofa abal qasim Ya Rasulullah, kita berselawat tanda cintakan Rasulullah dan keluarga Rasulullah"

so lesson for today aku puas, banyak benda aku dapat sedangkan kami hanya bercakap soal cinta, so inilah definisi cinta yang bakal aku pegang. Meskipun ini hanya pandangan amri tapi aku seolah-olah boleh terima tentang hal ini. Thanks Amri tak sia-sia kau pergi Syria belajar kat sana dan petang itu kami hanya bersiar-siar di dalam gereja yang unik ini.









Konservatif VS Liberal




Assalamualaikum

Aku benci mereka yang menggunakan sikap konservatif dengan cara paling jahanam sekali. Konservatif ini banyak membataskan kau punya pemikiran apatah lagi pergerakan.

Bila kau berhujah kau mematikan hujah kau dengan dosa dan pahala, kepala bana apa semua ni. Itu je yang kau mampu, kau pandai menghukum seseorang itu atas alasan apa? atas alasan kau selalu pergi dengar ceramah agama dan orang lain tak. Thats not the point bro! aku akan melawan mati matian siapa yang bersikap konservatif dengan aku.

Dunia ni luas maka ilmu pun luas dan kalau kau rasa kau punya ilmu dah cukup power bila pergi ceramah dekat surau surau rumah kau. Kau silap!

Aku lebih suka mereka yang liberal, bukan islam liberal dalam Islam tak de istilah liberal tapi aku guna jugak supaya kau faham apa yang aku nak kata. Sebab liberal buat aku berfikir, buat aku nak lagi tahu dengan hujah-hujah mereka yang bernas. Liberal tak cakap dosa dan pahala tapi Liberal tak hukum siapa dapat dosa siapa dapat pahala!

Kau aku rasa boleh simpan ilmu ceramah ceramah yang kau kutip dekat surau surau rumah kau, jangan nak ajak orang lain jadi otak tempurung macam kau tapi kalau kau nak orang jadi bangang macam kau aku lawan!

Nak konservatif sangat tapi bila orang melucah hang pun nak melucah, so apa beza kau dengan aku yang "tak alim" macam kau tu, in facts lebih teruk durjana. Aku pulak naik segan bila bicara pasal hal-hal lucah tapi kau seronok bicara pasal hal-hal macam tu. Mind fuck!

So kau tak de beza pun dengan ustaz-ustaz masuk paper kantoi romen kantoi rogol anak, cucu. Go Fuck Yourself.

Sekian.
Aku yang Marah






Masa depan kelabu asap


Assalamualaikum semua

Baru-baru ni aku dapat interview lagi..and this time interview yang bagi aku penentu kerjaya aku untuk beberapa tahun akan datang dan kalau ada rezeki aku dapat diserap terus kat tempat keje tu. So aku mengharapkan doa kalian dan jika kalian wanita, aku akan masuk meminang kalian jika aku dapat kerja kat situ. Aku tahu kerja dengan exco kerajaan negeti ni bukan sesautu yang mudah. So aku harap dapat buat yang terbaik.

#prayforazril

Pendosa

Shalom


Malam-malam Ramadhan macam ni, suatu ketika dulu aku pernah rajin baca doa khusus untuk Ramadhan ni tapi itu semua dahulu, masa aku mula-mula kenal apa itu Islam, tapi berbeza dengan sekarang aku rasa aku sedikit jauh dengan perbuatan ritual macam tu. Macam-macam alasan aku reka untuk diri sendiri dan juga untuk tuhan, semata-mata mahu meyakinkan tuhan yang aku ni masih tidak melupakannya.

Aku tenang, sangat tenang, Bila aku sedar aku banyak dosa pada tuhan. Sekurang-kurangnya aku sedar aku punya dosa daripada kau yang tak mengaku berbuat dosa. 

Ohh ya..jangan jadi hipokrit. Talam dua muka pun jangan. Tuham tak suka kau punya dua watak. Watak jahat dan watak bangang. please jangan.








Kisah Satu Perjalanan


Solawat serta Salam ke Atas Junjungan besar Rasulullah dan Ahlul Bayt.


Aku naik komuter dari KL Sentral ke Nilai hanya untuk berjumpa seorang rakan aku masa study dekat UUM dulu. Di sebabkan perjalan aku agak jauh, aku mengeluarkan sebuah buku nota kecil untuk di coret apa yang aku rasa waktu itu. Disumbat telinga dengan earphone sambil mendengar lagu Lifehouse berjudul Take Me Away sebuah lagu melankolik dari band ni yang buat siapa yang tengah down akan lagi down. Di dalam fikiran aku, aku memikirkan satu persatu gadis yang pernah hadir dalam hidup aku.

Bermula dengan Hakimah, boleh dikatakan teman tapi mesra aku yang masing-masing simpan perasaan tak nak bagitahu apa yang masing-masing rasa. End up rasa istimewa tu hilang macam tu je. Macam mana pun kami still contact walaupun jarang sekali and apa yang aku tau sekarang dia kerja dekat Shah Alam as a interior designer. Aku tak tau la dia dah ada teman hidup atau belum.

Izani, entah apa khabar dia sekarang. Last pasal dia yang aku tau dia jadi nurse sekarang ni. Dia ni Gadis cinta monyet aku masa sekolah dulu, and one of the hottest girl dekat quarters rumah dia and waktu sekolah dulu and guess what aku break dengar dia dulu sebab dia pakai tudung and sometime free hair well aku time tu bajet-bajet alim. Tapi aku rasa cara aku nak dapat kan dia dulu agak romatik, biarlah aku sorang je tahu.

Lydiawati, junior sekolah aku yang admire dengan aku and dia ni agak berani sebab dia sendiri confess dekat aku. Tapi sayang waktu dia confess dekat aku tu dia tengah couple dengan Naim Akademi Fantasia which is member baik aku. Aku fikir time tu, tak kan aku nak couple dengan makwe member sendiri. So aku terus terang dekat dia yang aku tak boleh ada relation dengan dia sebab naim, baik kan aku. Last aku jumpa dia time aku jadi manger McDonald dekat McD Ulu Kelang and masa tu aku tengah serve bahagian Drive Thru and dunia ni kecik orang yang aku serve tu Lydia, and aku masih kenal dia, and dia still kena aku. We just say Hi and...disappear. Good.

Waktu aku dekat UUM, time ni agak loser sebab aku tak couple dengan sapa-sapa pun even crush pun takde until aku sem 5. Come Aeefi Al-Ghazali dalam hidup aku. Boleh kata my first love, the real one. Kasar but manja..hmm, i dont how to say but macam tu lah. No jodoh dengan dia but were still friend till today and now dia dah kahwin dengan pilihan dia sendiri from KL. Aku pergi kenduri kahwin dia aku jumpa dia and i said in front of her husband that time "congrats scandal"

Before i finish my study aku tersangkut dengan sorang makwe ni, nama dia Aja, nice girl pada mulanya, i repeat..pada mulanya. Dengan aku dia tak banyak berahsia sampai dia cerita macam-macam dekat aku. One day aku kena dumb dengan dia, dia flirt tanpa pengetahuan aku (of course la kan) dia pergi dekat boyfriend lama dia. Aku down teruk waktu tu, because dengan dia aku serius. i plan my future dengan dia end up dia buat aku jadi bangang. Apa yang aku tau, sekarang ni dia tengah praktikal in middle of no where.

Than Hazwani, seorang gadis kecil molek yang punya background Degree in Law. Aku tak tau nak cakap apa sangat pasal dia ni. Ayah dia merupakan seorang wakil rakyat di Sungai Dua, Pulau Pinang yang mewakil parti dacing atau parti cap keris merah putih. Kami couple tak lama sebab jarak aku kat KL dia dekat Kedah. Maybe one of the reason, and sekarang rasanya dia dah ada BF baru, cuma aku nak cakap dia ni gadis-gadis yang punya watak typical islamik, the jannah all thing, tau-tau la kan.

Lastly Ummi Aiman seorang makwe tinggi lampai, look like macam arabic sikit. Dia junior aku masa sekolah duul. She's love literature so much, aku introduce pasal scene puisi and guess what sampai skrang dia aktif dengan scene tu and she's write better than me. I do love her and wanna have a serious relationship, Dia gadis yang baik, manja and macam budak-budak sikit. For this time aku break dengan dia for a several reason yang aku tak boleh bagitau. I know until now dia marah dekat aku even dia cakap dekat aku yang dia tak marah dekat aku. Sampai sekarang aku tak tau dia ada boyfie ke tak.

Macam mana pun aku punya seorang gadis yang aku sayang, sekarang dia cuma hidup dalam kenangan aku. Dia dah mengadap ilahi beberapa tahun yang lepas. Shahrileen Sharul Anuar. Dalam diam nama dia pernah terpahat dekat hati aku. And selamanya dia hidup disitu. Aku hanya pendamkan saja apa yang aku rasa.

Lagu Yuna- Tourist mula menyapa telinga aku, just perfect time sebab aku suka lagu ni. Diam tak diam komuter ni dah sampai stesen Nilai. Aku keluar and tiba-tiba aku nampak seorang gadis hipster rambut pendek sedikit merah paras bahu, berkaca mata binkai tebal Rayban Wayfarer, baju kemeja lengan panjang and agak besar untuk dia, skinny jeans warna biru denim sedikit singkat and a beach sandal. Lama aku wusha dia tengah call somebody boyfriend maybe. Aku sedikit tersenyum dan ini bukan senyuman biasa.

Lepas tu terus dia jalan macam tu je..dalam hati aku macam damn! nak kejar ke tak nak ni tapi kalau aku kejar dia aku nak buat apa. Aku buat keputusan untuk follow dia pelan-pelan dari belakang but orang ramai and sesak buat aku hilang pandangan dari dia. Aku terus lajak ke depan sikit and aku dah tak jumpa dia dah, she's gone and maybe aku tak kan jumpa dia dah.

"Dude, apsal follow i nih?"

aku terkejut and aku pusing belakang, damn budak perempuan tadi.

"aarrr...mana ada" aku cakap dalam slang utara.

"jangan tipu la dude, ingat i tak nampak dari atas lagi"

"ok, memang saya follow awak daqi tadi"

"tak banyak..i nak dua reason je, sebab apa?"

good, dia mintak dua je sebab memang aku ada dua sebab je kalau dia mintak tiga, yang ke tiga tu aku terpaksa bohong

"hmm, first saya suka style awak and second awak macam Shahrileen"

"Shahrileen, siapa tu, kejap"

dia tarik aku pegi depan seven eleven

"ok now, siapa Shahrileen"

"My crush skrang dia dekat" aku menunjukkan jari ke langit so aku harap dia faham.

"ohhh, so this is what we call kebetulan ke macam mana?" Gadis itu bertanya sambil dia membelek-belek phone

"saya tak tau la, ye la kot"

"nak rokok?" tanya gadis itu

"tak merokok"

"good, saja nak test u"

dalam satu minit aku dan dia senyap seketika sambil memerhati apa-apa saja pemandangan depan kami.

"u suka Paramore ke?"

"Mana awak tau?"

"Button dekat beg tu, same as mine" dia menunjukkan button Paramore pada sling bag dia memang sama macam aku punya.

"come" dia ajak aku follow dia entah pergi ke mana

sepanjang aku follow dia banyak benda dia cerita kat aku semuanya pasal buku which is antara benda yang aku minat. Ada buku-buku yang dia sebut aku kenal dan pernah baca berulang kali antaranya Awek Chuck Taylor, Enam Darjah, Bedah Tuntas Fitrah and buku Langit Vanilla by Wani Ardy, makwe puisi jugak dia ni.

"u minat baca buku ke?"

aku tak cakap banyak terus aku bukak beg aku show her dua buah buku yang aku tengah baca. Dia tersenyum melihat buku-buku yang aku tunjuk tu seolah baru jumpa benda yang dah lama hilang, and tekaan aku hampir tepat memang dia sedang mencari tapi bukan benda yang hilang tapi benda yang dia nak tapi tak jumpa.

"i suka buku ni, dah lama i cari..mana u jumpa"

"somewhere around Jalan Masjid India, and kalau awak nak saya boleh bagi pinjam tapi lepas saya baca habis buku ni, ok"

"ok, janji k"

aku hanya mengangguk. Suddenly ada sebuah kereta viva hitam berhenti depan kami,seorang makwe bertudung bawal putih rupanya dia kawan kepada gadis hipster tu. Mereka berpelukan seolah-olah dah lama tak jumpa.

"sorry, whats ur name" tanya gadis hipster tu

"just call me Hussain"

"nice name Hussain, i need to go now"

time aku rasa macam maybe this is the last time yang aku akan jumpa and sembang dengan dia, frust jugak la tapi macam mana pun aku kena beranikan diri jugak

"Agak-agak bila kita boleh jumpa lagi?"

Makwe hispter tu yang baru nak masuk ke dalam kereta berhenti dan patah balik ke arah aku dan mengeluarkan sebatang pen dari beg dia

"give me your hand"

aku menghulurkan tangan aku, kemudian dia menulis sesuatu dekat tangan aku "@luna_lunnaby"

"ini tweet handle i, u boleh ngorat i dekat situ" aku hanya ketawa

"i meant it Hussain" dia pandang aku, lalu serta merta aku berhenti ketawa.

kemudian terus dia pergi than aku jerit "wait, nama awak apa!!?"

"Sharileen!!" dia membalas jeritan aku

Aku diam terkesima dan hampir terduduk, permainan apa pulak ni yang tuhan atur untuk aku.

What defffff....



*inspired by teh tarik gelas besar by Nami





Sebuah Pengembaraan Spiritual


Hye Assalamualaikum,

first of all solawat serta salam ke atas junjungan besar Rasulullah dan itrah ahlul bait..

Aku baru je balik dari tunaikan ibadah umrah and Alhamdulillah its a wonderful experience. Aku punya sedikit perkara yang mahu dikongsikan apa yang aku rasa masa berada di baitullah al haram. Tawaf, bila mana aku akan pusing mengelilingi kaabah tujuh kali mula dari hajar aswad dan habis di hajar aswad. Sesak tapi itu lah pengorbanan yang kau tempuhi untuk melakukan satu bentuk amalan spiritual. Kau tidak akan rasa penat semasa bertawaf kerana kau mahu melakukannya bukan atas paksaan siapa-siapa. Ya, disebelah kau ada kaabah..kiblat umat islam, sebelum ni aku hanya lihat sebongkah bangunan kecil berbentuk empat segi ini dalam gambar dan tv je tapi kali ni benda tu ada depan kau. Memang ada sikit perasaan sentimental waktu tu, apatah lagi bila kau dapat sentuh kaabah. Its nothing, hanya seketul batu tapi nilai spiritual yang ada pada kaabah buat kau rasa something different. Sebab tu aku rajin buat tawaf sunat if aku tak letih masa dekat sana.

Lepas tu ke bukit Safa dan Marwah..tempat untuk buat Sai'e. Masa aku buat saie dalam kepala otak aku membayangkan bagaiman siti hajar berulang alik untuk mencari air buat Nabi Ismail yang tengah dahaga waktu tu. Jauh jugak la..dan kaki aku sakit sikit tapi semua tu tak halang kau dari terus membuat ibadah Sai'e. Satu pengalaman yang menarik bila ada satu bahagian kau kena berlari-lari anak dan semua orang lelaki melakukannya. Sampai di puncak Marwah, berhenti untuk tahalul (gunting rambut sekurang kurangnya 3 helai)

Di sini semua islam unite..ada sunni, syiah, wahabi, ahmadiyyah, and macam-macam lagi mazhab yang kau akan jumpa. Semua bersatu atas nama islam dan atas kesucian kota mekah dan kesucian masjidil haram. Jadi kenapa kau boleh bertoleransi dengan mazhab lain di Mekah tapi tidak di luar Mekah. Kau sepatutnya membawa semangat perpaduan ini sehingga di luar masjidil haram. Bagi aku Umrah bukan sahaja satu bentuk ibadat tapi satu bentuk falsafah yang perlu hayati. Kenapa kau perlu ada disana, kenapa kau perlu buat itu dan ini. kenapa kau perlu berhimpit-himpit, dan perlukah kau solat bersama satu saf dengan mereka yang kau tuduh kafir semasa di negara kau.

Semasa kau membuat Umrah dan selama kau berada di Mekah, kau akan dapat jawapan selagi kau menghayati setupa perkara kebaikan semasa kau kat sana.

Alhamdulillah..aku sudah =) jika kau punya peluang, pergilah melaksanakannya. Insyaallah wehhh..





Labaykka Allah Humma La Baik




Setiap manusia pasti akan bertemu tuhan..lambat atau cepat.

aku ingin bertemu tuhan

Selamat Tinggal untuk masa ini.





Utopia Sebuah Fahaman



Satu hari di dini hari

man : aaaa boringla marxisme, aku dah bosan dengan marxisme, nape diorang masih berminat dengan Marxisme haa? (merujuk kepada gang benz ali)

aku : diorang ni minat tang anti establishment je, lawan gomen

man : boleh ke jadi anti establishment?

aku : haha, mana boleh

man : bukan munafik ke anti establishment zaman moden macam ni

aku : tu la die

man : bosannya marx, bosaaannnn, kenapa ira masih beminat dan kaji betul pasal marx tu. Ah biarla dia. Satu masa nanti berenti la tu.

aku : idea diorang sangat utopia

man : tau tak ada pepatah dikalangan akademia berkata?

aku : apa?

man : intelektual komunisme ni adalah satu anti thesis kepada kapitalisme kerana tak berjaya melawan mereka

aku : betul

man : maksudnya, ko cakap apa pun yang kontrol, aku, Kapitalis, Kau pakai game aku jugak. Ish munafiknya kalau kata rebellious la, anti establishment la.

aku : Iran pun kapitalis.

man : itula, nak lawan kapitalis kena jadi kapitalis jugak (Amerika)

aku : sebenarnya real ekonomi adalah sintesis dari kapitalis dan sosialis dan pemangkin bagi sintesis ini adalah islam. Sebab tu Khomeini hantar surat kt gorbachev dan kalau ko kaji al-quran, islam itu sendiri xde sistem ekonomi.

man : Gorbachev seorang revolusioner yang bagus, masalahnya rakyat dia dan parti dalam politburo sendiri. Masa dia buat perestroika dengan glasnost, tu yang tumbang tu. eh pasal takde sistem ekonomi tu, maksudnya macam mana?

aku : mana ada sistem ekonomi islam, nabi tak pernah ajar.

man : pastu sistem apa yang kita kena pakai?

aku : haa, sebenarnya kapitalis la sistem yang benar.

man : tapi macam mana nak bendung sistem tamak manusia?

aku : disitulah perlunya mekanisme agama.

man : oo, so sitem kapitalis adalah sistem yang sempurna la?

aku : yup

man : sebenarnya aku da muak dengan komunisme, cuma aku minat idea idea dia yang kayangan. Syok sebab dia menjanjikan kebahagiaan. Utopialah, komunisme tu idealist.

aku : dekat dunia ni apa negara yang boleh hidup tanpa kapitalist

man : mana ada. habis la yang selama ni ko dok canang anti kapitalis tu apa?

aku : saja nak poyo..haha. konon-konon nak jadi budak haluan kiri la sokong sosialisme. hehehe.

man : kahkahkah cam aram.

begitulah apa yang dibincangkan waktu bosan-bosan.




Bunda Zahra



Aku keluar dari kereta, dan begitu juga Mahdi, terus aku memimpin tangan Mahdi dan berjalan perlahan-perlahan menuju ke sebuah masjid yang berada di kaki Gunung Darmavand. Dalam perjalanan kami menyusuri rumah Allahyarham Imam Ruhullah Musavi, yang kini dijadikan salah satu tempat wajib dipergi untuk pelancong. 15 minit kemudian, kami puntiba di masjid tersebut kedengaran bunyi bacaan doa bergema di sekitar alam, orang ramai memenuhi ruang luar dan dalam masjid, ada yang sedang berborak ada yang sedang meminum cha, ada yang sedang solat sebelum bermulanya majlis. Aku dan Mahdi terus masuk ke perkarangan masjid setelah mengambil wuduk, cuaca musim bunga disini baik-baik saja tidak lah terlalu sejuk yang membenarkan kami untuk tidak memakai jaket tebal bagaimanapun aku masih menyarungkan sweater pada si kecil ini. Aku duduk di bahagian tengah-tengah masjid sambil tanganku memutarkan tasbih memuji-muji nama Illahi, Mahdi duduk disebelahku sambil melihat keadaan sekeliling yang baginya bukanlah situasi asing kerana aku sering membawa dia ke majlis sebegini. Azan berkumandang, bermakna tiba waktu solat maghrib, orang ramai menyusuri masuk ker ruangan solat dan hampir seluruh ruang masjid dipenuhi dengan manusia, begitulah keadaan disini setiap hari di negara ini, masjid sentiasa dipenuhi dengan manusia tidak seperti di Malaysia yang saf solat hanyalah beberapa baris setiap kali tiba waktu solat walaupun masjid di Malaysia besar-besar belaka.

usai solat dan membaca doa, majlis pun bermula aku melihat Mahdi yang berada pada keadaan selesa dan sedikit pun tidak merungut, aku bangga memiliki anak yang baik ini. Majlis dimulai dengan bacaan Al-Quran, kemudiannya disusuli dengan bacaan ziarat Az-Zahra, dan ketika ini ramai manusia di sini menangis-nangis, kiri kanan depan dan belakang semuanya menangis. Aku tunduk sambil menghayati bacaan ziarah itu lalu serta merta air mata aku mengalir hangat di pipi. Aku sempat menjeling pada Mahdi untuk melihat keadaan dia, Mahdi hanya duduk diam membisu sambil matanya hanya melihat suasana sekeliling yang suram kemudian Mahdi memandang aku lantas dia meletakkan telapak tangannya yang sejuk itu di pipi aku lalu mengesat air mata aku. kata Mahdi

"Bonda Zahra bersama kita"

aku hanya tersenyum.

Selesai bacaan ziarat majlis diteruskan dengan ceramah dari Hujatul Islam Ghaffari, ceramah selama sejam tu benar-benar membuatkan aku terfikir banyak perkara, dan di pengakhiran majlis kami didendangkan dengan puisi musibah yang sangat menyedihkan dan sekali lagi setiap ruang masjid bergema dengan tangisan kesedihan baik lelaki mahupun wanita. Malam itu sekian lama Mahdi tidak bercakap soal itu tiba-tiba dia bertanya

"kan seronok kalau ummi bersama kita kan abi, sama sama datang ke majlis azadari"

dengan serta merta aku terbayangkan wajah dia yang diselebungi cadur hitam memandang ke arah kami. Aku rindu wajah itu dan aku yakin Mahdi juga rindu padanya. Sayu tapi hidup mesti diteruskan, aku tidak menjawab soalan Mahdi terus aku mengajak Mahdi pulang. Sebelum pulang kami singgah di sebuah restoran kegemaran Mahdi, dia makan dengan selera sekali, makanan di sini memang kena dengan selera kami. Aku melihat diluar jendela restoran seorang anak kecil yang sedang melihat kami yang sedang makan, aku pernah melihat budak ini, dia adalah anak yatim piatu yang dihaga oleh datuknya dan kehidupan mereka anak beranak amat susah dan sekadar cukup makan. Aku memesan 2 bungkus nasi kebab kemudian aku menyuruh Mahdi memberikan bungkusan makanan yang dipesan kepada budak lelaki itu. Mahdi keluar dan menyerahkan makanan itu lalu aku melihat bagaimana gembiranya riak wajahnya.

Masuk saja Mahdi ke kedai aku bertanya kepada Mahdi

"Apa yang Mahdi katakan kepada budak tu sampai dia gembira"

"Saya hanya berkata ini pemberian dari Allah, Rasulullah dan Ahlul Bait terutamanya dari bunda Zahra"

"lalu apa katanya?"

"tiada apa, dia hanya berkata semoga Allah merahmati kita sekeluarga dan mendapat syafaatnya Al-Kitsa di akhirat kelak"

dalam hatiku berselawat.














Tasbih Biru Firus



Di sebuah kota yang teramat nyaman sekali untuk diduduki, jauh dari hituk pikuk metropolitan. Berdiri kamu disitu, fizikal mu kecil, tak begitu tinggi, kulit putih bersih, senyum menarik dengan sederet gigit putih. Manis, atau lebih tepat cantik. Aku pasti semua lelaki disekelilingmu memandang kamu. Seolah-olah mereka takut jika tidak melihat kamu bermakna diri mereka itu tidak wujud langsung di dunia, mereka perlu melihat kamu untuk menyedari kewujudan mereka.

Subuh hari ini kita bertemu, bila kamu tersenyum aku hampir hilang pandangan kerna ia membunuh. Berjanji mahu berjemaah subuh di masjid Ma'sumah, dua langkah pertama azan terus berkumandang terus kita bergegas ke masjid, ini gila dalam suhu 0 darjah celcius aku hanya memakai selipar dan ketika itu aku rasa hampir pengsan dek kerana kesejukan tapak kaki, kamu sedar keadaanku ketika itu dan menyuruh aku berjalan pantas. Tiba di masjid terus aku bergegas ke dalam ruang utama kerana disitu lebih suam udaranya. Lega, keadaanku kembali pulih. Ya satu tindakan bodoh dari aku untuk hari ini.

Usai solat aku terus berjalan ke arah pintu gerbang utama dan kamu sudah pun menunggu disitu dan kamu memberi aku sepasang stokin tebal dan tanpa banyak soal aku terus menyarung di kaki. Wajah kamu cemas, aku bilang tenang. Kita berjalan mengharungi deretan kedai buah-buahan, karpet, buku dan kitab, atar dan restoran. Di tangan kamu tasbih biru firus tidak lekang  berputar dan terima kasih kepada kamu kerana memegang tasbih itu kini menjadi tabiat harian ku. Akhlak mu telah menjadi pujian ramai insan, petah bicara mu menjadi ikutan, kau wanita yang ku pikir sosok sempurna untuk kaum adam. Mulialah kamu di negara itu.






Kisah Maya Library


Aku lately ni rajin pulak lepak library Alor Setar, bukan apa actually aku tak tau mana lagi nak lepak satu tempat berjam-ham, kalau nak lepak mamak sampai 4-3 jam macam merepek je. So aku ambil keputusan aku pergi library dari pagi sampai petang and tak de sapa pedulik apa aku buat dekat sini. Bajet educated lepak library kan..padahal bukan buat apa pun cuci mata tengok makwe disamping online kat sini.

But today, meja yang selalu aku duduk lepak ni ada sorang makwe dah ambik dulu. Dia sorang je la, aku macam "shit ada orang pulak kat meja ni" tapi aku nak tak nak aku kena juga duduk situ sebab meja tu satu-satunya dekat dengan plug elektrik, oh ya dekat library ni kalau aku nak pakai plug aku kena bayar 3 ringgit tapi sepanjang aku lepak dekat sini aku tak pernah bayar pun, and akak akunter tu pun tak kata so biaq pi la.Aku tak mau buang masa aku pun pergi dekat meja tu terus aku say hello kat makwe tu

"boleh i duduk sini?"

dia pandang aku terkejut beruk dan muka sedikit pelik, than aku explain lagi

"sebab nak pakai plug dekat sini"

so dia pun kata sambil senyum "ok ok boleh duduk la"

nohorom comelnyaaaaaaa

dah la dress hipster baju bunga-bunga spek mata bulat and skinny jeans singkat with converse. Memang taste sangat dengan makwe ni disebabkan dia telah membuat hormon gatal aku tak tentu arah macam zarah-zarah atom yng meledak aku pun control macho tahap gaban bukak laptop pasang lagu New Found Glory and put in earphone than baca buku. Lama aku layan diri situ sorang-sorang suddenly dia ketuk meja guna pen dekat depan aku. Aku terkujat sikit, aku bukak earphone.

"ehh sorry kalau i pasang lagu kuat sangat"

"eh..i tak dengar apa pun i just nak tanya mana u dapat button-button dekat beg u ni"

Aku terus usha beg aku, yang ada button che guivera, button boot Doc Mart and ada satu button quote ayat (Live for nothing or die for something)

"semua ni i beli dekat event Big Bad Wolf dekat Mines aritu"

dengan suara perlahan "i see, i suka ayat dia, just like my prinsip"

"sama la dengan i, semua hidup i berkaitan dengan button ni, life and freedom"

dan kami mula cakap pasal kehidupan dan berfalsafah tentang apa itu kehidupan mengikut school of tought masing-masing, rupanya makwe ni berminat ke arah marxisme. aku hanya senyum, aku cakap kat dia yang dulu aku pernah cuba mengikut Marx tapi susah bila aku sedar Marxisme dan Sosialisme ni totally utopia or idealist, Idea-idea mereka tak boleh dipraktik kan dekat dunia realiti, tergantung, diorang sendiri tak mengikut acuan mereka sendiri sebab too idealist. Macam mana pun aku still terima certain idea diorang. Tahukah korang sebelum mencapai tahap Sosialis dan komunis, mereka harus lalui kapitalis terlebih dahulu tetapi sosialis dan komunis sendiri menentang kapitalis. Pelik kan.hehe sebab tu ideologi barat ini tidak pernah sampai titik kesempurnaan kalau kita betul-betul menilai tapi of course la pembacaan perlu banyak dan serabut.

Makwe hipster ni mendengar dengan penuh tekun and dia pun tanya

"so you pegang pandangan yang macam mana sekarang?"

"mestilah Islam"

"i know, tapi which kind of Islam"

aku tenung lama makwe ni

"Which kind? Islam satu sahaja tiada dua, tiada tiga, and Islam Hadhari sepatutnya tak wujud"

dia ketawa

"i know la, u ni...tapi i tau u ni different, come just share with me"

damn, makwe ni nak korek-korek pulak baru je kenal dia dah nak tau macam-macam pasal aku

"come on dude, im waiting"

"ok lah..sebenarnya i ni..."

"sebenarnya apa?"





Dongeng Kampus


Sekian lama aku menatap skrin laptop, aku tenung lama sambil jari jemari aku sudah sedia melekat pada keyboard, bila-bila masa saja sedia untuk menghentak satu persatu huruf. Kerusi makin panas aku makin bosan menunggu idea menulis itu datang. Kalau aku perokok, bukan sebatang malah 5 kotak sudah habis untuk menyeru idea-idea itu datang. Aku pasang lagu, lagu melankolik kegemaran band Lifehouse menjadi pilihan, sedikit demi sedikit...aku mula tersenyum. Aku punya satu cerita pendek yang aku tidak pernah cerita dan aku rasa aku patut cerita

"Hasan, penyakit awak ni masih dalam pemeriksaan kami, kita tengah cuba kesan sama ada keadaan awak makin melarat atau tak, tapi jangan moral down just jalan awak punya life macam biasa, ingat pesan saya tu"

Hasan hanya mendiamkan diri dan sedikit kaget apabila mengetahui keadaan diri dia setelah mendengar penjelasan doktor, antara mahu tidak mahu dia harus terima, tak kan lah doktor tu nak psyco aku. Hasan terus keluar dari bilik pakar dan terus beratur untuk mengambil nombor giliran untuk mendapatkan ubat dan setelah selesai mendapatkan nombor dia duduk di belakang lalu mengeluarkan sebuah buku untuk dibaca. Keadaan Hasan ketika itu hanya tuhan saja tahu

makin melarat atau tak kata-kata itu masih terngiang-ngiang dalam hati Hasan.
       

                                                                            ****

Di satu sudut di tangga hotel Than Thruong, Ho Chi Min Vietnam, Hasan sedang memerhatikan setiap gambar di phonenya semasa ke Delta Mekong semalam, Hasan tersenyum melihat gambar candid telatah makcik-makcik yang dibawanya. Hasan bekerja di sebuah syarikat pelancongan dan dia telah diberi tanggungjawab untuk menjadi tour leader oleh itu Hasan punya kesempatan untuk melancong ke luar negara setiap bulan. Sedang asyik membelek gambar tiba-tiba satu titsan cecair merah menitik di skrin blackberry Hasan, Hasan memandang ke atas untuk mengenal pasti dari mana datangnya cecair itu, tiada apa yang dijumpanya tetapi sebaik saja Hasan menunduk semula tiba-tiba dia rasakan sesuatu yang hangat di lubang hidungya. Hasan dengan pantas menyentuh lubang hidungya dengan jari telunjuk dan di jari telunjuknya itu melekat cecair merah

"woi darah tu"

tiba-tiba ada yang menegur, Hadi salah seorang pelancong di bawa oleh Hasan rupanya Hadi telah terperasan darah di hidung Hasan semasa turun tanga depan hotel. Hasan dengan segera mengelap darah itu dengan sapu tangannya.

"tak de mende lah ni standard la sini kan panas sikit" kata Hasan cuba menenangkan Hadi dan juga dirinya, tapi Hasan tidak tahu darah yang mengalir di lubang hidungnya itu bakal memberi impak negatif terhadap diri Hasan.

****

Hasan tersedar dari lamunan setelah phone di tangannya berbunyi kesayangan whatssapp rupanya.

Kesayangan : u kat mana?

Hasan : i kat hospital  ni, why babe?

Kesayangan : haa.. u pergi hospital buat apa?

Hasan : i ambil ubat untuk mak

Kesayangan : ohh..i ingatkan u yang sakit 
                       sebab hari tu Siti cakap u pengsan dekat tempat kerja

Hasan : ish..itu i bukan pengsan i tertidur mati, penat sangat

Kesayangan : ye ke ni...?? hehe
                      whatever it is..u jaga la kesihatan
                      ni kerja je sampai abai diri sendiri

Hasan : ye la..i tau la, no worry k
eh..nombo i dah sampai. 
text u later yah!!              
              
Kesayangan : Gile u tak risau
                       pakwe kotttt...
                       orait than..bye take care



Hasan hanya senyum tawar dan dia bingung selepas apa yang terjadi, Hasan terus ke kaunter farmasi untuk mengambil ubatnya, 

"awak Azril?" tanya makwe yang serah ubat tu

"ye saya"

"sayang muda lagi, muka hensem, tapi..."

"ajal maut kat tangan tuhan kak, doa je la untuk saya"

"yela..akak doa kan ni ambik ubat ni, makan ikut arahan, jaga kesihatan ye..jangan moral down"

"ok, terima kasih"

Hasan berjalan ke parkir kenderaan dan dia bercadang untuk tidak memberi tahu sesiapa tentang penyakitnya hatta family dia tapi seseorang kena tahu...LEMAN. Setelah Hasan dan Leman membuat temu janji seperti pasangan kekasih di kedai mamak berhampiran stadium, Hasan terus ke sana dan beberapa minit kemudian Leman turut sampai, Leman terus tanya kepada Hasan tujuan mereka berjumpa sambil merungut terpaksa meredah jam di simpang empat hadapan stadium yang terkenal dengan kesesakan tanpa banyak bicara Hasan terus menyerahkan laporan doktor kepada Leman,Berkerut Leman membaca satu persatu tulisan doktor.

"woi ni apa dia tulis ha celaka?"

"engko ni Leman, dulu orang suruh jadi doktor nak jadi kutu kampung"

"sial..engko pun kutu nasib je abang wan nak ambik ko keje dulu, doktor cakap apa ni?"

"barah otak. Aku ada barah otak level 1"

Leman hampir menyemburkan air limau suam yang diminumnya bila mendengar apa yang dikatakan oleh Hasan, Hasan menceritakan segalanya pada Leman.

"so ko boleh mati la ni" tanya Leman

Hasan hanya mengangguk perlahan

"ko tak nak bagitau Namia?"

"tak kan" jawab Hasan ringkas

"suka hati engko la, yang penting jangan putus harapan, doa la dekat Allah minta pertolongan dia"

Muka Hasan hanya kelat dan tuhan sahaja yang tahu keadaan dia sekarang, hidup segan mati tak mahu. Selepas itu kehidupan seharian Hasan mula tidak terurus, Namia kesayangannya hanya dilayan mahu tidak mahu nampaknya kali ini Hasan benar-benar moral down terhadap dirinya. Hasan banyak mendiamkan diri dan pernah satu ketika Hasan rasa seperti mahu bunuh diri tetapi dia masih waras untuk tidak melakukan semua itu. Pada akhir tahun 2012 Hasan mengambil keputusan untuk berhenti kerja setelah dia mendapat gaji bulan itu. Pada satu ketika Hasan telah menerima pesanan whatsapp daripada Namia.


Kesayangan : I dont know what happen to us, but i already feel that kita dah tak macam dulu, i feel                         strange and i tak tau ini maybe perasaan i je ke or something else. u ok ke?\


Lama Hasan memikirkan apa yang hendak dikatakan kepada Namia, kali ini dia benar buntu..buntu apa langkah yang harus diambil, perlu atau tidak, DEMMIT! tapi satu keputusan perlu dibuat demi kebaikan Namia.

Hasan : Namia, i tau lately ni mmg i jarang contact u, text u
i ada beberapa perkara perlu difikirkan,
  i sayang u namia, u the one who really understood
me, but i need some space right now,
it doesnt meant i dont love u anymore
i just tak tau nak cakap mana
just give me a break,
love u Namia



Hasan berfikir panjang sebelum dia menekan butang send, agak lama juga dia fikir dan akhirnya dia mengambil keputusan untuk send text tersebut. Selepas beberapa minit tiada apa-apa text yang sampai, mungkin Namia terlalu sedih..Hasan lemah dan tak tahu mau fikirkan apa lagi dia terus tidur dalam keadaan sedih. Selepas itu, kehidupan Hasan banyak dihabiskan di rumah dan kadang-kadang ke hospital untuk membuat rawatan susulan, rambut Hasan mula gugur akibat kimo tapi dia tak kisah untuk berimej skinhead pada masa yang sama Hasan tidak berhenti berdoa pada Allah untuk perjuangan hidupnya. Setiap malam Hasan akan menerima text dari Namia yang masih sayangkan dia, tetapi Hasan tidak mahu memikirkan tentang Namia dan setiap kali Hasan melihat sms dari Namia, dia akan terasa sebak. Sampai satu saat Namia mula tidak menghantar sms kepada Hasan lagi mungkin itu tandanya yang Namia telah melupakan Hasan. Beberapa bulan kemudian Hasan telah mendapat satu berita gembira, doktor telah mengesahkan Hasan semakin pulih dan ketumbuhan yang ada di otaknya itu telah pun hilang, Kes Hasan ini merupakan satu keajaiban di hsopital itu dan ianya jarang berlaku, kuasa tuhan siapa yang tahu. 

Kini Hasan kembali ok, kehidupan semakin terurus, dia mula mendapat keyakinan semula, Namia? Hasan hampir melupakannya tapi pada satu hari...

Sial la, mana aku simpan sijil-sijil aku ni ha, esok nak gi interview ni..fuck ar

Hasan terus menggeledah almari biliknya dan tiba-tiba dia terjumpa sesuatu, sesuatu yang buat dia terkenang kembali memori lama, umpama ada satu kuasa yang membuatkan setiap kenangan bermain di kepala Hasan, dan benda itu adalah 2 buah buku hadiah daripada Namia untuk Hasan tahun lepas, Hasan membelek lama buku itu dan tiba-tiba perasaan sentimental menyelubungi Hasan, dia memeluk erat buku itu.

"Ya Allah, apa aku dah buat dekat Namia ni"








Keluarga Adalah Cinta Sebenar

Allah Humma Solli Ala Muhammad Wa Aali Muhmmad


Tadi aku beli buku Liverpool di Ulu Yam, actually aku dah lama  nampak buku ni tapi tak de interest nak beli, padahal aku suka buku-buku macam ni, nak nak genre travelog or depa cakap pasal perjalanan hidup depa dekat negara asing. Disebabkan kokping a.k.a. Fynn Jamal suggest baca buku ni dekat Facebook so aku pun macam terpengaruh, damn cliche gila kan, perangai macam budak budak baru nak up..hahaha. mampus.

After that aku cari satu port nak baca buku ni, aku cari kopitiam sebab ada plug so aku boleh charge phone skali, sampai kopitiam plug aku nak guna tu tak function, damn gila but who care misi aku nak baca buku tu je. So aku pun selak selai selai buku tu. Aku suka dan jatuh cinta dengan apa yang diceritakan oleh penulis dalam buku tu, setiap kali habis satu bab aku pandang ke depan, menung lama than aku sambung baca. tau kenapa? Actually aku tahan nangis ataupun aku tengah sebak. Dia banyak cakap pasal pengorbanan family dekat dia..itu yang buat aku sebak. Well. setiap kali dia cerita, aku akan terkenangkan pengorbanan family aku masa aku kecil, daripada ayah sampai kakak-kakak aku. Every moment akan terselak satu persatu dalam minda aku




*pause*

*sebak dan goosebump*

Disebabkan aku dekat public place tak kan la aku nak nangis tergedik-gedik kat situ pulak kan...so aku decide aku nak baca kat rumah dalam bilik aku so boleh aku nangis sorang-sorang. So sapa kata aku tak de perasaan, dulu ex makwe aku pernah cakap aku tak de perasaan. hahaha. You totally wrong girl. Siapa yang mahukan motivasi untuk lebih bersikap baik kepada parents..bacalah buku ni..yang mana hati kering yang suka sakit kan hati mak ayah, baca la buku ni. Please, Keluarga adalah cinta sebenar.

Aku bukan manusia yang dan kita semua bukan paling sempurna, dosa muncul kadang sedar kadang tidak, tapi itu berlaku hampir setiap hari. Jadi tuhan itu Maha Segala Pengharapan, mohonlah agar kita semua sesuci bayi yang dilahirkan.

Wassalam

Aku yang Dosa




Tukar Selera




Lately ni banyak plak post aku pasal puisi-puisi segala ni..and suddenly aku rasa macam nak ubah cara penulisan. Moga mendatangkan hasil.




Bukan Salah Aku



Kau yang melarikan diri dari aku
Lalu aku pula yang dipersalahkan
Bukannya aku tak cuba kejar
Makin dikejar makin laju kau lari

Aku penat mengejar
Bila aku penat, aku berhenti
terus....
Kau menyalahkan aku 


Nakalnya...




Dari Jendela Padang Pasir



Kalau lihat kondisi aku sekarang ini, orang boleh jadi tak tahu aku sedang dirudung kesedihan, kecuali jika aku menceritakannya. Well, tentu saja sebenarnya aku sangat sedih dengan waktu-waktu sukar yang aku lalui sekarang ini, aku menahan segala kesedihan, di depan tuhan aku tumpahkan segalanya. Aku hampir-hampir menyalahkan tuhan dan menuduh-Nya telah menzalimi diri aku. Aku merasa, Ia sedang bermain-main dengan diriku. Ia beri aku aroma dan kabar gembira, tapi dengan cepat Ia rampas kembali kebahagiaan itu sebelum aku sempat raih. Tapi Alhamdulillah, kelancangan itu hanya memercik sesaat. Allah masih melindungiku dari fikiran-fikiran yang buruk; dari bisikan syaitan yang terkutuk.

Semasa di satu tempat yang tak perlu aku bagitau dekat mana, lama sekali aku merenung. Kuperhatikan orang ramai lalu lalang pergi berziarah. Di sekitar zarih seperti biasa aku menemui banyak sekali orang yang menangis. Dari arah bahagian perempuan, suara jerit tangis juga masih seperti dulu, Aku dulu sempat bertanya-tanya, derita apakah gerangan yang membuat mereka menangis? Tak pernah terfikir yang dulu aku pernah menangis seperti mereka.

Perlahan emosiku mengendap. Disekeliling aku banyak kusaksikan orang yang berduka, atau apa pun namanya. Lalu tidak lama kemudian, ada keranda jenazah yang masuk ke dalam Haram. Aku lihat para pengiringnya menangis tersedu-sedu. Ternyata aku tidak sendirian dan ini sangat membantuku.

Di bahagian kanan depan Haram, ada juga sekelompok orang sedang melakukan azadari. Aku langsung teringat kepada penderitaan dan ujian yang dialami oleh para teladan kita sepanjang sejarah. Aku teringat kisah Nabiyullah Ayyub' A.S. Selama 70 tahun, ia hidup dalam keadaan sangat senang. Hartanya berlimpah ruah dan ia perguanakan untuk kebajikan dan berderma. ia juga punya isteri yang cantik dan setia. Bukan itu je Ia juga punya anak yang banyak soleh dan solehah.

One day, iblis marah, dan dia minta Allah untuk menguji keimanan Ayyub, Iblis lalu membakar rumah Ayyub, seluruh harta dan juga anak-anak yang menjadi buah hati Ayyub habis terbakar lalu datang la ujian yang berikutnya, Ayyub kena penyakit berat, seluruh tubuh rosak dan penuh luka. Di balik lipatan luka itu nanah  menyembul, berbau dan jijik. Seluruh penduduk memulau dia. Ia diusir bersama isterinya keluar dari desa. Sepuluh tahun ia jalani penderitaan.

Sepuluh tahun itu lama, terakhir cubaan lain datang. dan kali ini yang paling berat. Isteri Ayyub meninggalkannya seorang diri, ia membiarkan Ayyub seorang diri menghadapi segala penderitaan tanpa teman.

Itulah Ayyub, dan ia bukannay satu-satunya kekasih Allah yng diuji dengan cobaan berat. Kita pasti tahu sejarah para nabi yang lain dan bagi aku tragedi Karbala manampilkan episod kepedihan dan penderitaan paling getir dalam sejarah umat manusia.

Lalu di mana aku? mestikah aku menangis kerana penderitaan yang tidak seberapa ini? Mestikah aku menuduhAllah telah menzalimi aku? sebenarnya tidak, aku masih punya harapan. Mungkin seperti Ayyub, aku akan dapat sesuatu yang lebih baik satu masa nanti. Jika tidak, ujian yang aku lalui ini akan mengugurkan dosa-dosa aku, asal aku menajalaninya dengan sabar.

nah, aku harap korang faham apa yang aku cuba sampaikan dimana setiap ujian harus diharungi dengan sabar dan tenang. ingat orang yang sabar dan tenang itu bisa melembutkan hati si keras. Thats all untuk malam ni, aku harap kita semua terus menjadi orang-orang yang baik setiap hari. Solawat.



p/s : mereka banyak membantu :)



Aku, Kain pelikat dan Pemuda



Well, after doa lepas maghrib aku pun keluar la dari surau tu, jalan ke rumah aku ni gelap sikit tapi jarak tu tak jauh dalam 50 meter je, dalam perjalanan aku tersempak dengan dua orang anak muda sedang menolak motorsikal mereka. Wajah diorang aku tak berapa nak cam sebab gelap kan and for sure diorang pun tak nampak muka aku.

Pemuda : Assalamualaikum

Aku : Waalaikumsalam, apa hal tolak motor ni? minyak habis ka?

Pemuda : Minyak ada PAKCIK tapi tangki masuk ayaq

dan mereka terus menolak motorsikal mereka tanpa menghiraukan aku selepas tu yang dengar hanya gelak ketawa mereka dan aku pula berhenti agak lama sambil memandang mereka. Gua sentap...serius gua sentap!!!! aku punya lam tampan gaya macam ASyraf Muslim depa boleh panggil aku pakcik. kenappaaaaa!!!!

mungkin disebabkan busana aku berkain pelikat dan berbaju melayu yang bisa buatkan makwe-makwe hijabista ghairah melihat aku menyebabkan diorang menyeru aku sebagai pakcik...ini dah dua kali tau.


pakcik kome.



Menara Senja



Pulang saja dari kerja, aku terus ambil port di atas sofa mengadap telivisyen LED 42 inci yang aku beli dengan usaha aku sendiri. Aku termenung lama memandang kotak hitam itu, jam baru sahaja menunjukkan pukul 6.30pm dan aku pejam sahaja mata, cahaya senja dari luar bernada rumah aku menyucuk segala wajah aku dari dahi sampailah ke dagu dan aku membuka mata perlahan-lahan.Aku memasang lagu band "mono - pure as snow" di mana kedamaian susunan muzik mereka bikin aku ketenangan. lalu bangun menuju ke arah beranda. Aku buka sliding door itu terus aku angin petang menerjah masuk ke rumah aku dan menerjah aku sekuat mungkin, ya itu bukan satu siksaan itu satu keindahan dan perlahan-lahan aku menikmati rasa indah itu aku terus ke beranda seraya itu dua ekor burung yang hinggap di beranda aku terus terbang di atas kehadiran aku. Aku melihat sekeliling permandangan aku, alam mempersembahkan aku sebuah pandangan yang berbeza dikiri aku ialah jalan raya yang tidak begitu seksa, dihadapan aku ada berpuluh bangunan yang berwarna senja dan di kanan aku ialah sebah bukit yang dipeluk oleh cahaya jingga ini adalah sebuah kedamaian..ya aku tenang melihat semua ini sambil disekeliling aku disulam dengan bunyi muzik post-rock. Dikala ini lah aku mula terbayangkan waktu kami berdua duduk di beranda ini pada waktu senja sambil minum kopi Perancis, aku dan dia saling berpandangan kemudian dia memandang semula ke hadapan lalu memejam mata

"ini syurga" katanya, aku hanya tersenyum dan terus khayal menghayati apa sahaj di depan kami.

Segala memori antara aku dengan dia satu persatu muncul, kehadirannya semasa hari jadi aku sambil memegang belon gas datang bersama sebuah senyuman, kami berdua duduk di sebuah batu di padang rumput semasa musin sejuk di Poland, ketika dia bergurau menumpahkan air pada baju aku dan terus melarikan diri lalu aku mengejarnya.

Lamunan aku terhenti, dan kembali pada dunia realiti, demi tuhan aku tidak akan melupakan semua itu kerna itu memori lama yang paling berharga untuk aku yang tidak mungkin aku dapatkannya semula walau di syurga. Azan Maghrib berkumandang, burung-burung pulang ke kawasan bukit , seorang anak kecil berjubah putih dalam perjalanan ke surau. Aku kembali menutup sliding door, bersiap untuk menyembah tuhan, aku manusia dan aku bangga menjadi makhluk sempurna ciptaan-Nya.


Selamat Tahun 2014 semua  =)





Lyrics For Second River




Life is not a fairy tale
Because we're all knows that
There's not always life end with
"Happily Ever After"

Shut Up and Listen
I just want you
Don't run away too far from me
I try to catch you up

I'm not haunting you
i know a don't need too
but someday if you want this over
i'm begging you
please count me in honey

i heart you Second River
There is no one else 
Who can take your place
Please don't fuck it up