tuhan jagakan dia



Rindu,
Tuhan aku rindu gelak tawa dia
melengkapi hari-hari aku dengan penuh makna
tapi aku takut untuk mengatakan rahsia kita tuhan
rahsia kita berdua

Walau kini aku tidak meletakkan apa-apa harapan pada dia
aku tahu mungkin aku hanya kawan untuk dia
tapi
aku tetap letak namanya dalam setiap doa aku.
Dan aku rasa kau pun dengar tuhan

Jangan kau jauhi dia dari aku.


Zeera.
6/10/2016

Pasrah


"Azman"

Aku tersedar dari lamunan yang tiada henti meskipun aku sedang memandu kereta, aduh ini bahaya bisa sahaja aku kemalangan percuma, terus aku mengedip kelopak mata berkali-kali supaya kembali fokus.

"kenapa ya Zainab? tiba-tiba jerit ni?" terus aku bertanya kepada Zainab yang sedang membelek-belek telefon bimbitnya.

"ini ada, sale dekat Lazada barang murah-murah lah! i nak pengsan, i nak pengsan!!"

aku hanya ketawa melihat gelagat gedik makwe aku, ahh biar saja dia menjadi diri sendiri daripada berpura-pura menjadi boneka hanya untuk menyedapkan hati masyarakat lantas itu yang membuatkan hati aku tidak memilih mana-mana gadis lain yang penuh dengan plastik bocor dalam kehidupan mereka. Aku terus memandu menuju ke arah destinasi entah ke mana, pulang mungkin.

*

"Kau pergi mana tadi Man?" Soal Razif setelah melihat aku yang sedang menyiram pokok bunga

"tadi aku hantar Zainab pergi ke tempat ke stesyen bas, nak balik kampung kata dia"
Aku mengambil saki baki pasu bunga yang pecah, semak pula nampak, bila la bunga-bunga aku ni kembang elok hari-hari aku siram kembangnya tak pun. Mengeluh aku seorang diri. Razif duduk diatas lantai sambil menyalakan rokok John dia lalu menhembuskan asap umpama kepulan-kepulan awan di udara.

"ohhh patut la kelam kabut semacam je ko pagi tadi, dah tu bila dia nak balik KL balik?"tanya Razif.
"2,3 hari lagi katanya, dia pun dah lama tak balik kampung Zif, asyik kerja ja"
Razif tidak membalas jawapan aku dia hanya duduk dan memerhatikan jalan raya depan rumah kami.

*

Perbualan telefon

Aku: u buat apa?
Zainab: tak dak apa pun, dok tengok facebook ni ja
Aku: Ohh esok kawan i nak mai dari Kedah, u ada apa-apa nak pesan ka, nak minta belikan apa-apa ka?
Zainab: eh yaka...nak, nak. Nak kuah rojak Mak Bee, warna hijau tau bukan warna kuning tu.
Aku: kuah rojak ja? kasih sayang tak nak kirim ka

Zainab diam.....

Zainab: you, i dah ngantuk ni, nak tidoq,
Aku: haaa ok lah, bye. nite.

*

Sejak dari pertanyaan malam itu, setiap kali aku mesej Zainab jawapan yang dia balas tak macam sebelum-sebelum ni, dia hanya reply sepatah-sepatah. Aku tertanya-tanya samada aku ada buat salah apa-apa tapi aku tak berani nak tanya. Lalu aku mengambil keputusan untuk berdiam diri seketika mungkin Zainab ada masalah so aku tak nak ganggu dia untuk tempoh masa tertentu, mungkin tekanan kerja entah aku pun tak tau.

Malam itu, aku  hanya membelek-belek telefon sahaja tidak seperti kebiasaan dimana aku akan mesej Zainab sebelum tidur. Aku melihat mesej-mesej lama aku dengan Zainab bila aku perhati balik aku sedar satu perkara.

*

lebih 2 bulan aku tidak menghubungi Zainab begitu juga dengan dia, tak pernah menghubungi aku juga sampailah satu hari ketika aku di Stadium untuk menonton bola tiba-tiba aku terima mesej dari Zainab.

"tak tengok bola ka?"

Lama aku perhatikan mesej tu, Aku mengambil keputusan untuk balas mesej balas tetapi tidak lah mahu lebih-lebih.

"tengok, ada kat stadium ni haa"

"dengan sapa, i pun kat stadium ni?"

"i dengan bos i, ikutkan dia akan dok sit vip tapi rasanya dia nak dok dekat Ultras kot"


*

"Man kau tak boleh buat Zainab macam tu" Razif memandang aku serius

"Aku tak tau nak buat apa la Zif, ini je cara yang aku ada, kalau aku bagitau dia, mesti dia terus tak nak dekat aku, lagipun selama aku mesej dia, dia tak pernah pun cakap dia suka aku ke tak, aku takut aku syok sendiri je, ko ingat tak sakit ke"

"at least ko bagitau la dia, pasal hal dalam badan ko tu"
"lebih baik dia tak tau la Zif"
"suka hati ko lah, ko dah besar"

Razif terus masuk ke dalam bilik dan menutup pintu dengan kuat sekali. Aku duduk di depan tv menonton entah channel apa? aku dah tak fokus, aku malas dah nak fikir semua ni. Takpe, biar aku mati sorang-sorang lebih baik daripada aku menyusahkan orang lain.

*
Perbualan telefon


Zainab: Razif, ini aku Zainab. Azman mana? dah lama dia tak contact aku"

Razif: Ohh Zainab, yeke...lama mana dia tak contact ko?

Zainab: Lama jugak la, dia pergi mana? korang kan duduk sekali?

Razif: Ko ada contact dia tak selama ni?

Zainab: tak de

Razif: hahaha..itu lah ko, ko nak tunggu dia contact ko tapi ko tak pulak contact dia. Ko dengan dia
macam mana? maksud aku hubungan korang la

Zainab: Kami rapat tapi rapat ja la tapi Man pernah kata dia suka aku, dia nak ajak aku kahwin bagai kalau dia dapat kerja nanti

Razif: Dah tu apa respon ko?

Zainab: Aku tak de respond aku buat biasa-biasa ja la, tapi aku ada la rekod waktu dia cakap macam tu, kelakar!

Razif: Tapi ko tau la dia suka dekat ko?

Zainab: Aku dapat rasa la

Razif: Aduhhhhh...ko tak rasa apa-apa ke sepanjang kawan dengan dia

Zainab: Ada la jugak tapi aku tak berani...Man tu kadang-kadang dia hilang, kadang-kadang dia ada.

Razif: Ko ada baca blog dia tak?

Zainab: Eh..Man ada blog?

Razif: ada, ko tau tak kenapa dia kadang-kadang dia hilang

Zainab: Entah la..aku tak dak jawapan

Razif: Dia sakit

Zainab: Sakit? sakit apa? dia tak pernah bagitau aku pun

Razif: hmmm...Sebenarnya dia sakit, ada kanser tulang

Zainab: HAH!! kanser??

Razif: Ye..kanser. Dah lama dia kena, keluaga dia dengan aku je tau. Dia tak nak orang lain sebab dia tak nak menyusahkan orang lain termasuk ko

Zainab: God!! habis tu mana dia sekarang?

Razif: Azman dah meninggal dunia bulan lepas.



Perbualan telefon mati....


10/9/2016



Aku bodoh


Berkali tuhan datangkan pengajaran kepada aku. Namun aku tetap begitu, aku tetap bodoh.

Maafkan aku.


Zeera
5/6/16

Kelana

Akan aku sebatikan segala rasa dengan alam.
Untuk sekalian kalinya bibir kering merintangi kesejukan kota.
Aku bingung antara benua yang indah dan kampung halaman
Seringkali merobek robek hati yang sunyi bersama usia.
Itu sahaja dan aku mau pergi.

Untuk yang terlepas jiwa


Aku tahu, aku sedar akan perubahan jiwanya. Tak mengapa, ini hukuman untuk aku kerana aku jahat pada manusia. Lalu untuk siapa lagi ku mahu serahkan jiwa ini. Bonda bantu aku.

Zeera
5/8/16

Untuk jiwa dalam pelukan


Ketika kita meninggal dunia, percayalah yang kita sudah berhenti berfikir soal dunia.

Jasad masih di dunia tetapi tidak jiwa. Dunia yang dimaksudkan ialah apa sahaja yang keluar dari mulut kita hasil dari fikiran kita.

Lalu ada bijaksana agamawan mengatakan orang beriman ketika bersolat sebenarnya ia telah meninggal dunia. Ia melepaskan dunia dan memilih tuhan.

Kalau aku meninggal dunia hari ini, percayalah bahawa aku mahu peluk tuhan.

Untuk Kali ini sahaja

Perlahan angin sore Jakarta pergi
Berpindah ke sebuah atma baharu
Mencari cinta
Kapan saat akhir kita berbicara?
Sehingga tiada lagi resah rindu
Dan aku mahu hidup seratus tahun lagi bersama kamu.


Zeera
8/5/16

Tidak Ada Aloq Staq Hari Ini


Apa kabar ari ini?
Lihat tanda tanya itu,
Jurang antara kebodohan dan keinginanku untuk memilikimu sekali lagi!

Love You Zeera

Makwe Hipster Shah Alam



Allah Humma Bihaqqi Fatimah
Allah Humma Zuqni Syafaatal Hussain

Semoga dibuka pintu hatinya

Minnal Awwalina Wa Akhirin

-Makwe Shah Alam-
5/2/2016


Zeera Mungkin




Actually dah lama aku kenal dia, cuma beberapa bulan ni kami kerap text. Well, aku makin selesa dengan dia. Beberapa kali aku jumpa dia. Orang Sungai Petani, kerja di Shah Alam, satu universiti dengan aku dulu. So far she's nice, baik orangnya, gila-gila jugak, pandai melayan. 

Kawan-kawan panggil dia Bai, tapi aku selesa panggil dia Zeera. Aku rasa aku fell in love dengan dia. This time aku rasa kalau tuhan izin aku berkenalan jauh lagi dengan dia, maybe aku akan ajak dia kahwin and kalau tak ada jodoh huh! mungkin lambat lagi aku nak kahwin sebab aku pun dah tak reti nak bercinta. I will put her name in my heart InsyaAllah, tapi tu lah aku tak confident nak terus terang dekat dia so aku terus terang dekat blog je lah. Satu lagi masalah aku, kalau aku dah letak hati aku kat somebody mungkin aku susah nak move on kalau tak menajadi. susah sangat, sebab tu aku tak berani. Aku takut. Mampus aku dikoyak-koyak sepi.

Kalau benar, mungkin dia yang terakhir. Aku harap dia.