Kalam Untuk Langit Disember




Im standing here in the sky of December,
With the blue and cloudy sky,
With the land there is dry,
The sun burning all of the land,
Turn the stone into the sand,
leave my world in pain,
Dear sunshine,
Would give of your time
to give the cloudy chance.
What should i do at least for a try to
make a piece of yours being snow of December?
Tell me...





Milik Bersama Aku Janji

                                             


                                         Tumblr_mf96yjfzmu1r412xyo1_500_large

Aku buka jendela, angin kuat masuk bersama serpihan daun kering, ahh ini cilake, aku separuh bogel, sejuk dia bawa aku ke sakaratul maut. "sayang, baju you" dia mencampakkan baju kepada aku. "kalau you still nak rasa nikmat malam tadi pakai lah baju" aku hanya tersenyum nakal terkenang saat malam tadi. Dia menyarungkan segala pakain dia dari lingerie hinggalah windbreaker jenama North Face yang aku belikan untuk dia samasa bercuti di Seoul dulu. "hati-hati babe, jalan licin, salji tebal" dia memandangkan aku dan senyum sebelum menutup pintu rumah. Aku kembali keseorangan untuk pagi ini, kalau solat Subuh sempat lagi ni, aku mempercepatkan gerakan ku ke bilik air untuk mandi junub dan berwuduk. Solat selesai. Aku bersiap mahu ke pejabat dan aku sempat ke dapur sebelum keluar, aku lihat ada sandwich di atas meja bersama sekeping nota, "today bfast,  p/s : I LOVE YOU and Your D*** =P" aku tersenyum dan menggelengkan kepala, "nakal habaq hang".

Aku terus melangkah ke pejabat aku yang tak jauh dari rumah, kimak apsal sejuk sangat ni, baru aku teringat aku lupa pakai long john. salji banyak menyeleputi windbreaker aku, sebelum masuk ke pejabat aku terpaksa mengibas-ngibas windbreaker aku supaya salji tak cair masuk dalam office, menuju ke bilik yang setiap hari aku singgah di pintu tertera nama " Syahid bin Sulaiman" ya inilah blik aku. Duduk saja dikerusi benda pertama aku lihat, wajah dia pada frame gambar di atas meja kerana dia akan beri aku semangat setiap saat aku mahu berkerja, aku mengeliat panjang dan terus membuat kerja yang tertangguh Jumaat lepas.

"life is about recycle and you must face it even you hate it"
Tumblr_lskjkeow7o1qbk0rto1_500_large
jam sudah menunjukkan pukul 4pm its time to go back home, ya musim sejuk disini membuatkan aku terkeliru dengan waktu..siangnya hanya enam jam selebihnya hanyalah kegelapan. Aku singgah di kedai Uncle Steve untuk membeli kopi panas dia yang bikin aku segar. " how are you doing today my friend" uncle Steve menyapa sambil menyediakan kopi,"im faking hot today" uncle hanya ketawa. Aku jalan beberapa langkah ke hadapan dan itu dia, ini yang akan berlaku setiap hari. Aku dah agak dah. Walaupun kami keluar berasingan tapi kami pulang bersama "hai sayang, aww..you look tired" dia datang kepada aku dan mencium pipi aku, "tak penat pun, i just feel a lil bit cold, lupa pakai long john" aku menyapu-nyapu kepalanya yang penuh dengan salji  "is that so, let me be your long john" dia terus melompat ke belakang aku dan memeluk erat "hey ini bukan long john this is burden" aku menahan dia dari belakang membuatkan cawan kertas kopi aku terjatuh..dia ketawa "do i care". aku berjalan perlahan-lahan dengan mendukungnya di belakang. Nancy Street masih ramai orang berpusu-pusu di atas jalan walaupun salji turun dengan lebat. "Sayang" sapa dia "Yes sweety" jawab aku. " I love You" kata dia.." I love you too more than you do" balas aku "hei tak aci la bro" kata dia sekali lagi dan aku hanya ketawa memimpin sang ratu pulang ke istana. "lets go home faster i tak buat asar lagi ni lagipun sejuk sangat ni" "ok, i tought you dah sembahyang" aku terus berlari pantas sehingga membuatkan dia terjerit-jerit kerana terhentak. kami ketawa dan ketawa lagi. Musim sejuk kali ini buat aku bahagia bersama dia, iya aku harap dia pun bahagia dan itu aku pasti.


        Tumblr_mci03hlmbc1qfm87to1_500_large

Meski kau pergi ke mana sahaja
Janji aku akan tidak terlena
Cinta ini tuhan kirim untuk kita
Sampai kapan pun kita yang punya


Terjun




Terus terjun kalau kau nak terjun, jangan tukar matlamat, terjun sampai kau rasa inilah kebebasan, Jangan kata tidak sebab itu yang kau nak, ayuh terjun.




Bahan Bicara Unggas

Assalamualaikum

Hari ni gua nak menulis, gua tak kira sebab gua tak tahu nak buat apa sejak menjadi penganggur secara rasminya. hmm..tapi gua tak tahu nak cerita tentang apa sebenarnya. So gua akan menulis apa yang keluar dari kepala otak gua tanpa mengira batasan adat-adat melayu, dan adat resam negeri kedah darul padi.

Bila gua dapat tau yang masa gua dekat universiti ramai makwe-makwe yang bercakap tentang gua, even gua ni bukan lah seekers attention dekat UUM lagi-lagi gua bukan the most popular student among coursemate, tapi gua heran nak mampus walaupun gua tak heran apa yang terjadi sebab gua pernah menjadi topik perbualan makwe-makwe UUM. Untuk pengetahuan korang, penampilan gua dekat universiti sangat faking shit pada mulanya, bajet cool dressup satu badan dengan brand Jefferson. ahh kimak nya. Bila mood untuk dressup tu dah tak de gua mula dreesup seperti seorang "persona non grata" kadang-kadang pergi kuliah baju tak gosok, tapi gua ada perasaan malu macam siti nurhaliza gak, sebabkan baju tak gosok gua pakei sweater hitam ala-ala budak emo dengan remos jatuh ke bawah dan gua break the rules or break the clothes ethics dengan pakai skinny jeans hitam, dengan kasut Vans slipped-on lusuh. Wah memang poyo habis. lu ingat lu my chemical romance, yes i am, memang mood MCR time tu, dengar lagu Helena repeat banyak kali dekat mp3 gua. poyo budak ni.

Bila dah masuk sem 4 baru la dressup gua macam ahli koprat ataupun pekerja government, pakai baju putih fit, seluar topman fit, kasut kulit hitam berkilat *padahal sebulan sekali baru polish* yang sentiasa menjadi bahan bualan driver-driver bas.Time tu memang gua punya confident tinggi, dan bangga untuk ke mana-mana sahaja meskipun library dan kedai nasi kandar Subaidah. dan gua mula rasa sedikit hensem dan elegan dengan memebawa watak lelaki koprat macam tu. Dan time tu lah aku mula rasa aku menjadi perbualan hangat makwe-makwe UUM..wah sumpah gua perasan.

Memang gua aktif, akif sangat sampai ramai gak la student yang kenal gua. mostly depa kenal gua sebagai yen kembara, pegi ke mana-mana pasti ada yang tegur. gua bukan nak riak, tapi gua syukur giler sampai rasa nak buat majlis kenduri kesyukuran dan majlis potong jambul gua kerana ada member ramai tapi mak gua tak bagi buat. Gua juga bukanlah seorang GagMan di dalam kelas tapi kadang-kadang gua menonjol dengan bertanya soalan yang tiada kaitan dengan subjek kelas. Kadang-kadang junior tegur aku "abang yen" ak just.."oh hai...kelas yang mana satu ek"..kah kah kah poyo semua ni.

Diam dan baca kerana gua masih mahu menulis sampai gua rasa nak muntah.

begitulah kisah dan bukti dan evidence dan juga alibi yang membuatkan mengapa gua menjadi bahan bicara makwe-makwe UUM. ohh man, gua nak pergi solat. chalo.

Tentang Sesuatu : Qush Aamad Iran


"Qudo hafis"
"Qudo Hafis" jawab Ali

"weh Ali kau pandai cakap bahasa diorang ek?" tanya Jimi
"its call persian language honey..and ya..aku tau sikit-sikit je" jawab Ali

Mereka berdua pun mencari tempat duduk masing-masing 6B dan 6C dengan bantuan prmugari dari Mahan Air, Ali memilih untuk duduk di sebelah tingkap manakala Jimi disebelahnya dan sebelah Jimi masih kosong.
"kau rasa awek iran mana duduk sebelah aku?" tanya Jimi
"aku rasa ada la makcik tua mana-mana duduk sebelah kau"
"weh Ali kau jangan, awek iran ni lawa-lawa..." belum sempat Jimi habiskan ayat dia tiba-tiba seorang perempuan yang dreesup seakan-akan Yuna duduk disebelah Jimi, membuatkan Ali dan Jimi terdiam sebentar tanpa berkelip semata.

"lawanya ciptaan tuhan beb" kata Ali
"aku dah cakap Ali, aku yakin mesti ada wek duduk sebelah aku punya, lawa pulak tu, tapi dressup macam Yuna, kau sure ke ini orang iran"
 tiba-tiba gadis itu memandang mereka berdua..
"you guys just talked about Yuna right?"
Ali dan Jimi terkejut tapi dan kaget, kedua-dua rasa macam nak pengsan bila ada makwe lawa tegur diorang.
"ahh..actually m friend and i just said that your dressup just like Yuna, malaysian singer" jawab Ali
"no need explain about Yuna, i love her so much, adore! oh..by the way im Ruqayyah"
"my name Ali Murtadha and this is Jimi my friend"
"Ali Murtadha right...what a nice name and you to Jimi" Ruqayyah melemparkan senyuman kepada mereka berdua, membuatkan Ali dan Jimi rasa macam nak ajak kahwin dengan Ruqayyah ni.

Dan selepas itu pengumuman pesawat akan berlepas diumumkan oleh kapten kapal, enjin pesawat semakin kuat, Jimi sedikit pucat, Ali tenang-tenang saja. Kemudian pesawat bergerak semakin laju, Ali berasa sedikit terlambung menandakan pesawat sudah pun terapung diudara.

"relax Jimi, kapal terbang ini besar macam rumah, tak macam Air Asia, risiko bergegar tu takde" kata Ali menyuruh Jimi bertenang.
Dan ketika itu juga isyarat tali pinggang keledar di padamkan bermakna penumpang dibenarkan bergerak bebas dalam pesawat samada mahu ke tandas atau berjoging dalam kapal terbang.

"orait, goodnight Jimi aku nak tidur" kata Ali sambil merendahkan tempat bersandar dan menarik selimut.
"boring ar kau asyik tidur je"kata Jimi
"bro..lapan jam tau lapan jam, lama la celake"
Jimi hanya ketawa, dia melihat Ruqayyah membelek-belek buku, novel mungkin, di hadapan Jimi ada sebuah televisyen yang hanya menunjukkan peta dan maklumat penerbangan.."boring" getus Jimi. Jimi merasakan dia perlu tidur apabila tergoda dengan dengkuran Ali,

"selamat malam Iran Air, gua nak tidur"

dalam beberapa minit kemudian Jimi pun melelapkan mata.

Bagai digegar oleh ribut taufan membuatkan Ali terjaga, kapal terbang mereka sedikit bergegar akibat melalui awan tebal dan angin kencang, Ali melihat suhu diluar melalui maklumat penebangan, -45. Dia melihat Jimi masih lena dengan nyenyak, Ruqayyah pula sedang melayan mp3 player nya. Ali rasa ak tegur tetapi rasa malu yang amat sangat mengalahkan malam petama perempuan melayu terakhir membuatkan dirinya segan nak mampus, bukan kerana tak yakin tetapi Ruqayyah itu terlalu cantik, Ali takut terkencing dalam seluar akibat senyuman Ruqayyah. Tiba-tiba Ruqayah menjeling ke arah Ali seolah-olah tahu Ali sedang melihatnya, lantas dia senyum kepada Ali, sekali lagi Ali terkesima tanpa kata. Ruqayyah mencabut earphone yang ada pada telinganya.

"is anything i can help you Mr. Timberlake" tanya Ruqayyah dengan senyuman yang terukir di mukanya.
"aaa..no..nothing, i just want to go washroom, but i stuck here" kata Ali sambil jariya menuding ke arah Jimi yang masih tidur.

"no worry" lantas Ruqayyah pun bangun dari tempat duduknya memberi laluan kepada Ali untuk keluar, Ali pun keluar dari row tempat duduk mereka bertiga.

"qoiril qomnun" kata Ali
"so..baled farsi?" tanya Ruqayyah.
"kemi" jawab Ali semua.

Ruqayyah senyum sekali lagi, membuatkan Ali tidak tahan melihat senyuman itu lalu terus ke bilik air.
"siot punya minah, apsal kau lawa nak mampus"

keluar saja dari bilik air, Ali nampak Ruqayyah sedang berdiri di tepi sebuah tingkap berhampiran pintu kecemasan.

"Miss your boyfriend" Ali mengumpan soalan kepada Ruqayyah (harap-harap kau single)
"miss my hometown" jawab Ruqayyah tanpa menoleh kepada Ali .
hek ele minah ni tak jawab soalan gua la.
"wheres your hometown?" tanya Ali sekali lagi.
"Imam Reza Shrine" jawab gadis itu dan kini baru Ruqayah melihat Ali.
"Imam Reza Shrine? Mashhad, Khorasan"
"Bale" Ruqayyah mengangguk.

Sebut saja Mashhad Ali terkenangkan kisah arwah bonda yang pernah menceritakan kepada Ali tentang Mashhad,

"kalau Ali nak tau Mashhad ni kota suci yang paling besar Iran, dekat sana ada makam Imam Ali Ridha cucu Rasulullah s.a.w., makam dia saja besar sangat, boleh sesat jalan kalau tak ingat jalan masuk. Masa ni bonda pergi waktu musim sejuk cantik tempat dia, Kalau Ali nak pergi Iran, pergi la musim sejuk. Tapi pakaian tu kena la jaga-jaga, tak boleh pakai macam dekat Malaysia, pakai tebal-tebal, mandi 2 kali sehari pun ok.

"Ali..Ali are you dreaming?"
Ali disapa oleh Ruqayyah yang melihat Ali yang sedang termenung panjang menghadap cermin kapal terbang. Ali terkejut dari mengelamun jauh.

"hahaha..no, i feel sleepy" jawab Ali

Ali dan Ruqayyah ketawa. Mereka berbual panjang selepas itu dan kemudiannya pengumuman yang pesawat akan mendarat diumumkan, Ali dan Ruqayyah terus kembali ke tempat duduk mereka. Sampai saja di tempat duduk Ali lihat Jimi sudah pun terjaga sambil meminum air teh Iran yang dihidangkan untuk mereka, Jimi melihat Ali sambil senyum nakal.

"apasal kau senyum" tanya Ali
"puas romen?" tanya jimi pula sambil ketawa
Ali mengambil bantalnya lalu memukul jimi berkali-kali, Jimi hanya ketawa sambil cuba mengelak, Ruqayyah hanya memandang pelik kepada mereka berdua.Ali memandang di luar tingkap, santapan Ali ketika itu adalah sebuah pergunungan salji. Semakin lama kapal terbang semakin rendah menuju darat, beberapa minit kemudian kapal terbang selamat mendarat ke lapangan terbang dengan baik tanpa gegaran kuat.

"Welcome to Iran" Ruqayyah menjeling kepada mereka berdua,
"thanks" jawab Jimi dan Ali pula hanya senyum.

"Allah Humma Solli Ala Muhammad Wa Aali Muhammad, Assalamualaika Ya Ali Musa Ridho" kata Ali dalam nada perlahan.
"hah..kau cakap apa tadi" tanya jimi apabila mendengar Ali berkata sesuatu
"tak de apa lah, jom blah, aku dah tak sabar ni"

mereka berdua pun beratur panjang untuk keluar dari pesawat. Setelah semua urusan selesai mereka pun bergerak keluar dari Airport melalui pintu keluar utama yang diatasnya tertulis "Imam Khomeini International Airport"

"Selamat Datang Tetamu ku" tiba-tiba Ali terdengar sebuah bisikan seorang wanita di telinganya. Ali mencari-mencari suara itu, seoalah bisikan itu betul-betul di telinganya. Tetapi tiada siapa disekelilingnya melainkan Jimi.

"damn..sapa pulak main-main bisik tadi"


Mencari Sufi Mata Biru

Assalamualaikum..

aku akan ke luar negara untuk beberapa hari, mungkin seminggu, mungkin sebulan, mungkin setahun..siapa tahu. Tujuan aku tak lain..hanya untuk bermusafir, dan untuk berkenalan dengan tuhan agar lebih rapat.

well...selamat tinggal untuk sementara. Jaga diri kalian baik-baik. Doakan aku. Kamu semua terbaik.

*peluk*

It feels like December

Assalamualaikum

December its about WINTER
December its about SNOW
December its about SANTA
December its about JOY
December its about LOVE

We Heart It,
I Heart You Sayang