Sep - Tem - Ber



Sebuah hari yang hujan di siang dan malam, Aku tunggu di sudut bangunan mencari ilham kehidupan sambil tunggu hujan berhenti. Satu dilema menyelebungi kepala, serabuttt..aku serabut memikirkan hal itu, kawan aku kata "Bro kau ni emo sampai bila, zaman tu dah berlalu kan?"

Entah...

Lepak dekat warung dengan kawan-kawan pun seronok juga waktu senja macam ni. Budak-budak haluan kiri lebih afdal lepak di warung berbanding cafe hip dan mamak. Aku lebih suka warung, murah dan lebih chill.

Marilah Lepak. Chalo!





This is the end?



x
Listen up
I wish i was your sweater
The sweeter taste from your mouth
How close we are
Between life and death.

x
It's hard to forget!
How Many lies we told or how old we'd grow
Before i said goodbye.
Let me know
Can we survive once again.

x
This is the time
The Earth someday will fell
And God know what best for us!
I Love You.







Mendung di Alor Setar



Pagi ku menguap mengadap jendela, sungguh redup pagi ini.
"ini musim panas. sepatutnya cerah" ngomong aku sendirian. 
perlahan-lahan aku berjalan ke jendela melihat sosok ilmuan sedang berpusu-pusu ke kuliah pada pagi ini. 

"kau tidak ke mana hari ini?" tanya bunda yang menjenguk di pintu.
"tak tau lah. ingat nak dok rumah ja"
"kerja macam mana?"

Aku hanya ketawa  mendengar soalan itu. Bunda aku lupa agaknya hari ini aku cuti seperti biasa. Aku kembali baring di atas katil, membuka playlist spotify, macam biasa playlist Light and Easy menjadi pilihan aku waktu pagi macam ni. Lagu Howie Day bermian-main di segenap ruang bilik aku, sedang ralik aku membelek telefon tiba-tiba aku terima satu mesej daripada sorang teman yang udah lama kami tidak berhubung. Mahu balas atau tidak mesejnya lama juga aku berfikir. aku letak sebentar telefon di  sebelah sambil termenung ke syiling. Ahhhhhhh.

Aku terlelap. 





Forgive me



Forgive me
I never listened to a word you never said

Forgive me
I cant't wipe your tears as sunrise come

Forgive me
The water turn to red

Forgive me
the story so far from us

And forgive me
Your smile is broken

love you zeera.
 First April two thousand and seventeen.




phone, herba dan keseronokan


Alhamdulillah, gaji dah masuk. Semalam terus aku ke kedai phone ya lah apa lagi mesti la mau beli phone baru kerna phone lama tu bagai hidup segan mati tak mahu, nak ajak orang selfie pun aku segan dengan phone buruk tu.

Jadi aku pergi la angkat phone baru, which is iphone 7 plus, alang-alang nak beli aku beli yang terbaik terus dari sudut kualiti gambar dan spec yang lain supaya balik rumah nanti aku tak menyesal. Seba aku punya satu perangai, beli lah apa pun, semasa beli aku akan ok bila balik rumah baru aku akan fikir macam-macam dan menyesal tapi tidak hari ini.

Dalam perjalanan balik ke rumah tiba-tiba ajib mesej aku ajak aku ke bengkelnya katanya malam ni dia buat sedikit jamuan dan sedikit herba untuk dikongsi bersama aku hanya ketawa, wahh aku sudah berhenti ambil herba itu kalau kau nak tahu. Kalau aku pergi pasti aku dipaksa untuk seronok bersama, aku tak nak. jadi aku decide aku tak kan pergi ke bengkel ajib. Tak kan!

Malam itu aku ke bengkel Ajib, ternampak beberapa orang rakan sedang membakar ayam (bbq) wah ini menarik tambah pulak aku memang lapar waktu tu hanya ada beberapa orang kata mereka akan ada yang datang lagi malam ini selepas menonton bola di stadium. Ajib datang beberapa minit setelah aku tiba di situ, Ajib fikirkan aku tidak mahu datang iya lah selalunya kalau melepak bersama Ajib bukan sekejap tapi silap-silap sampai Subuh manakala aku pula bekerja keesokan hari. Usai kami makan dan bersembang, aku pergi membantu beberapa orang lagi rakan untuk membakar ayam, ketika itu Ajib menghulurkan herba kepada aku setelah Ajib terlebih dahulu menggunakannya, aku hanya melihat agak lama, aku menolak, maaf aku dah berhenti. Ajib hanya ketawa kerana tidak percaya, ia memang aku dah lama tidak ambil herba ini walaupun khasiatnya bagus tapi aku tidak ambil ianya lagi. Ajib menghormati aku walaupun dia masih tidak percaya. Aku hanya ketawa ia ketawa walaupun aku tahu kalau aku ambil herba itu, aku boleh melupakan sedikit sebanyak boleh melupakan masalah aku tapi aku tak nak. Biar aku layan perasaan dengan cara lain,


5/3/2017







Twilight Zone



Ratusan purnama berlalu
tapi cinta tak pernah berlalu
walau kau usir aku dihidupmu
tapi cintaku tetap diam

Ratusan purnama berlalu
sendirian aku tanpa cinta
tak pernah ada cinta yang lain
hariku terbuka hanya untukmu

Duhai cinta enggan menawar rasa
Gelombang marahmu terlalu berlebih

Berderik-derik bunyi jantungku
bila ku kenang wajahmu
Biar jauh jarak pandang kita
namun hati dan jiwaku selalu merasa di sisimu

Duhai cintaku sulit ku meraba
diam dan dinginmu mengapa
ribuan hari ku mengingatmu
membaca semua puisimu
mengering raga ini menantimu
ratusan purnama cinta kita kembali

















Zeera
1/3/2017









Please get mad





Marah benor kamu ye. Tak apa lah. Marah la, saya tengok.






Suatu Hari Nanti

Suatu Hari Nanti
Aku mahu bawa kau bersama
Waktu itu, hanya  kita dan alam
























Hibernate

Salam,

Sejak aku bekerja,jarang-jarang sekali aku tidur lewat tapi 2,3 hari ni aku sering tidur lewat. Mata berat tapi ngantuknya tidak, mungkin aku terlalu fikir banyak benda dan otak ku bekerja. Aduh ini tak sihat.

Jam sekarang menunjukkan pukul 1.03am. Apa khabar agaknya dia.

Permulaan



Aku fikir tahun ini aku mahu menulis blog ini dengan lebih konsisten balik, sebab apa? sebab dah ramai orang tak menulis blog, kebanyakan yang aku tengok kali terakhir mereka menulis pada tahun 2012/2013. Jadi blog dah kembali menjadi biasa-biasa bukan lagi pilihan utama anak-anak muda untuk menulis, mungkin sebab kepelbagaian media sosial sekarang ini yang lebih menarik, jadi bagi aku, aku harus ambil peluang ini!! keep hispter bak kata orang putih.

Menulis dalam keadaan melankolik ini paling baik untuk aku, sebab waktu ini idea dari tuhan melimpah-limpah cuma mahu atau tidak aku gunakan kesempatan ini.

Mungkin itu sahaja untuk kali ini.



Tidak Mengapa



Biar tiada yang baca, sekurangnya aku puas menulis apa yang aku rasa.

Hanya kita dan sebuah mesin maya.







Fix it!






I promise you i will learn from my mistake




26/2/2017

Work in progress

Shalom,

Semua staff dah balik kerja, tinggal aku je sorang-sorang dekat office ni. So, plug in spotify la apa lagi kan, of course mendung-mendung macam ni aku akan pilih lagu-lagu yang agak melankolik untuk menenangkan jiwa. Muzik macam ni sangat sesuai bagi aku untuk waktu-waktu chill macam ni. Cakap soal muzik, pernah sorang staff cakap muzik macam aku dengar metal khususnya dah tak sesuai untuk mereka, dan aku rasa umur diorang baru lingkungan pertengahan 30-an so tak lah tua mana pun. Bagi aku pulak aku rasa aku tak berhenti mungkin untuk dengar-dengar lagu bergenrekan keras dan berat sebab dah sebati dengan aku, mana taknya aku dengar muzik macam ni since sekolah menengah maybe tu salah satu faktor ketidak mahuan aku untuk meninggalkan muzik macam ni. Mungkin juga staff yang lain ni zaman muda mereka lebih kepada mendengar lagu-lagu jazz atau rock kapak which is bukan lah muzik kegemaran aku. Jadi benda macam ni sangat subjektif masakan tidak lihat sajalah mereka yang menerbit atau mencipta lagu-lagu keras dan berat ada yang sudah mencecah 50 tahun, unik bukan. Jadi ketetapan umur ini bukan satu kayu ukur untuk menikmati genre tertentu.

now playing - Fix You, Coldplay


Kami Terpisah


8 purnama, tawa duka sepi
dihujung itu akhirnya kami terpisah
salah kami..
Bukan salah siapa-siapa

Gembira?
tipulah kalau aku gembira
Sedih?
tipulah kalau aku tak sedih

Redha,
Akan sampai tapi bukan sekarang
Seperti dia bukan mudah untuk dicari
cukup sifatnya

Kami terpisah
Tuhan
Kami terpisah


Zeera.
23/2/17