Posts

Kemahuan Hidup

Kita manusia mesti ada kemahuan hidup, ada yang ingin berjaya, ada yang ingin bersederhana, ada yang ingin kaya raya. Semua ini satu bentuk positive vibe yang bila mana boleh bikin hati manusia itu sentiasa tenang dan ceria walau apa pun yang berlaku dan postive vibe ini yang akan membawa kepada kemahuan hidup yang diangankan. Jarang sekali kemahuan hidup seseorang itu adalah untuk gagal dan terus gagal. Macam aku, aku pernah lalui kegagalan yang sangat dasyat, waktu itu aku tidak memiliki apa-apa sebarang bentuk materi. Aku tetap positif biar waktu itu agak sukar untuk aku lalui, aku tetap tenang sabar dan ceria. Kadang-kadang perasaan down tu tetap ada, ye lah kita ni manusia biasa tapi paling penting adalah macam mana kita nak kawal semua tu. Orang lain tak kan boleh kawal diri kita, hanya diri sendiri.

Surat

Sebagai manusia, kita akur pada segala kawalan tuhan. Yang buruk, yang baik semua itu bermain di hadapan kita. Buruk untuk kita tak semestinya buruk untuk orang lain dan baik untuk kita tak semestinya baik untuk orang lain Itu lah salah satu corak kehidupan. Ketika Adam dan Hawa diciptakan muncul sebuah corak kehidupan manusia.Kita manusia alaf baru, sering terperangkap dengan diri sendiri. Kadang kita keliru corak manakah mahu kita corakkan pada persembahan hidup. Kita berpegang pada sesuatu utopia sehingga kita lupa pada realiti. Ada manusia yang boleh berpegang pada utopianya ada manusia tidak mampu berpegang dan terperangkap, akhirnya menjadi bingung. Ada diantara kita akhirnya kembali pada agama samawi dan itu sebaik jalan. Agama yang haq menjadi ikutan ratusan tahun. Akhirnya kita akur semula pada kawalan tuhan dan kita redha.Syu, awak punya bermacam watak, bukan misterius kadang hampir senang dibaca. Awak orangnya ringan dan mudah, dengan kerana itu supaya fikir mahu berkawan …

2019

Ingin sekali aku mengenali dia

Tentang Sesuatu

Di kiri dan kanan Ali semua orang sedang asyik mendengar bacaan maqtal ke Al-Husain, hampir kesemuanya sedang menangis kedukaan begitu juga Ali tetapi di sini lebih deras tangisan, mereka menangis semahu-mahunya. Bagi Ali ini sesuatu yang baru walalupun dia sudah biasa melihat aksi yang serupa di dalam internet cuma kali ini semuanya berlaku di hadapan matanya. Ali memerhatikan Jimi yang seakan bingung dengan apa yang berlaku dihadapannya, dan Jimi pula sedang memandang sekeliling seperti rusa masuk kampung kerana semua ini sesatu yang baru untuk Jimi, tidak pernah dia lihat majlis "menangis" beramai-ramai ini, pucuk pangkal sedikit pun Jimi tidak tahu. Ali  cuba menghayati syair-syair bahasa parsi yang dilantunkan oleh seorang talabegh yang memakai baju serba hitam berdiri di atas sebuah pentas kecil di hadapan mereka, walaupun Ali tidak memahami tapi dia masih cuba untuk bersama persekitaran duka lara sempena musibah yang menimpa Ahlul Kisa dan di atas kepala mereka langi…

30 Oktober 1988

Akhirnya blog aku mencapai angka 313, angka 313 adalah angka kegemaran aku sehingga ketika aku mahu memberli kereta aku minta nombor pendaftaran kenderaan aku 313 juga, ramai yang pelik ada apa dengan 313. Nombor ini sungguh besar maknanya tapi nantilah aku cerita perihal nombor tiga angka ini. Cuma untuk kali ini, aku mahu hadiahkan sebuah puisi kepada sosok wanita yang baru sahaj aku kenal sempena pencapaian tulisan aku yang ke 313.


Datang dari corong sederhana dari celah kesibukan kota berdiri sendiri tanpa tongkat memerhati angin dari jauh  
Dia timbul di segenap benua Mencari bunyi yang tidak pernah rasa Ditanganya penuh segala sesuatu yang manusia tak perlu tahu
Bila ditanya khabar Tenang aku mengira bintang Tidak ada manusia tiada resah menunggu balas apa lagi hati yang berkecamuk
Tidaklah aku berlebih menunjuk supaya ada sisipan dihujungnya nanti bersama wajah harapan yang mampu menyentuh jantung
Kini kita kosong Masih tercari-cari di mana ruang utama Namun rasa itu ada, Sehi…

Bajet di atas kertas

Terpercik api belum tentu luka Terkena air derita berpanjangan Di atas kertas bicara sementara orang tua mula berangan
Anak kecil terus lapar Bukit tetap binasa Orang tua masih tak sedar Panas dan hujan peduli apa





Gitar Kapok dan Angan-Angan Kiamat

Lepas solat Isyak terus aku mesej dia, saja aku mesej supaya koneksi itu tetap ada, saja aku mesej dia supaya dia tahu aku tidak main-main dan aku peduli. Aku bangun dari atas sejadah dan aku sandar dihujung katil dan aku ternampak gitar kapok aku seolah-olah memanggil aku untuk dibelai. Aku terus mencapai gitar kapok aku, uji sedikit tune gitar tersebut supaya bunyi masih kekal dan tidak lari. Aku mula menggoreng sedikit lagu untuk membuai hati aku sendiri, lagu Sesungguhnya daripada kumpulan Ungu menjadi mangsa aku malam ini, dah lama tak main lagu ini jadi chord sedikit lupa tapi liriknya aku tidak lupa. lirik intronya berbunyi

"Saat dunia berhenti berputar, saat manusia tak sanggup lagi berharap, ketika mentari tak sanggup lagi berjanji, menyinari dunia yang telah kau singgahi"

Bila dihayati kembali bari aku perasan intro lagu ini sangat deep berkisar waktu alam dihujung umurnya, sebagai orang Islam tentulah aku percaya pada hari kiamat dan hari pengadilan. Cuma waktu i…