di kala kau datang

assalamualaikum

ambang merdeka larut malam tadi
entah mengapa..
apabila sebuah gambaran melintasi kornea ini
aku kembali tersenyum tanpa henti
apa aku rindu wajah dia
atau hanya permainan jiwa yang kecewa
tapi itu perasaan pelik
sungguh aku tidak mahu menikmati
tapi ....
sumpah aku tidak boleh elak
benci
bukan kerana perasaan itu
tapi kebodohan aku

apa aku perlu melutut??


LANCAU!!!


Lost With Love



After several month. worth of promises of forever
We fell apart
She told me i wasn't strong enough for her
that i was very insecure
All i was afraid of losing her
And nearly a year since it began
here i am
Hating myself for losing the girl i can never replace
cuz its hard
i will love you forever



Nilai sebuah mesin penggerak

Assalamualaikum  Allah Humma Solli Ala Muhammad Wa Aali Muhammad

Sejak zaman Tun Mahathir, beliau memperkenalkan Proton sebagai kenderaan buatan Malaysia yang official. Tetapi rakyat Malaysia lebih gemarkan kereta buatan luar negara di mana ianya lebih berkualiti dan murah (pada ketika itu). Disebabkan hal itu, untuk melindungi hasil buatan tempatan iaitu Proton (kualiti dipertikaikan, banyak problem la sundal) daripada terus terbengkalai kerana tak laku.hahahaha.kerajaan telah meletakkan cukai kereta import sebanyak 200% (what the hell) menyebabka harga di jalan untuk kereta import naik melambung tinggi sampei ke langit. dalam istilah international political economy ianya dipanggil mercantilism. well...

oleh itu rakyat Malaysia yang kurang berkemampuan akan membeli kereta buatan tempatan kerana tiada pilihan lain. mahu membeli mitsubishi, subaru impreza, toyota, honda, BMW, Mini cooper ataupun boleh aku katakan kereta yang berkualiti depa dah tak mampu..mahal beb. setiap bulan kena bayar 1000 ringgit. habis duit gaji aku!! road tax lagi. muntah!!!

dan aku mula fikir..mangkuk ayun yang menyokong tax 200% ini pakai kereta apa pula. adakah proton..hahaha haruslah tidak. Kebanyakan mereka adalah kapitalis..so mangkuk-mangkuk kapitalis ni konfem la banyak duit. ketika mereka menyokong tax sedemikian rupa dengan alasan untuk melindungi kereta buatan malaysia aka Proton tetapi tidak lah pula mereka memakai kereta Proton. Lalu kenderaan apa yang mereka pakai..adakah motor kapcai honda. ya..mereka pakai kereta yang bukan calang-calang, ratus ribu beb...tak pakai la kereta puluh ribu ni (proton). So aku rasa sangat pukimak disitu. kau beriya support tapi kau tak pakai proton.

so..marilah kita pukul mereka-mereka si kapitalis ni. cakap tak serupa bikin. wadefak.

ohh..aku menulis tentang hal ini bila aku nampak demonstrasi kecil-kecilan di tol jalan duta pada pukul 4 petang yang berdemo tentang "Turunkan Harga Kereta" . sapa yang buat? hahah..politikus dan penyokong politikus.biarlah mereka. malas aku masuk campur.

Ini Kisah Aku : Gadis Russia, Aku Ok!!


Pengalaman di Moscow setahun lepas, hampir saja aku lupa kenangan itu, tapi hari ini aku teringat kembali saat berada disana. ingin aku kongsi sebuah ceritera indah sewaktu disana dalam bentuk penceritaan

indah..itu saja aku dapat ungkapkan pabila melewati sebuah kotak dinding besar berisi barangan berharga. Aku khayal dengan keindahan ciptaan manusia ni. Asyik aku dilamun sebuah khayalan, tiba-tiba datang seorang gadis, perlahan-perlahan menghampiri dinding besar itu, di atas kepalanya dipenuhi salji putih yang turun sejak malam tadi umpama gerakan perlahan sayu sebuah air beku yang halus. Aku memerhatikan sahaja gelagat gadis itu, hidungnya mancung, rambutnya hitam paras bahu, matanya biru laut asli, berseluar jeans biru lusuh ketat, berkasut boot merah tinggi dan sweater tebal hitam berbulu, lama aku memerhatikan dia dengan tidak semena-mena dia memandang aku, aku sedikit kaget, reaksi spontan aku lalu muncul dengan tiba-tiba, aku memberi isyarat dengan mengisyaratkan tangan aku ke arah kepala bertujuan hendak pula beritahu di atas kepalanya penuh dengan salji. Gadis itu terus memegang kepalanya dan membuat mimik muka sedikit, dia mengusap-ngusap rambutnya untuk membuang salji-salji yang melekat di rambutnya. Setelah selesai, dia pun memberi senyuman kepada aku tanda berterima kasih aku pun membalas senyuman itu sambil mengangguk kepala. kemudian gadis itu pun beredar, dan aku pula...kembali memerhatikan dinding besar dihadapan aku.

Selang beberapa minit kawan aku tiba, sebenarnya aku menunggu kawan aku yang pergi membeli sesuati untuk dimakan malam  ini. kerana kesejukan ketika itu seumpama sakaratul maut aku mengajak kawan aku ke restoran berdekatan untuk menyirup coklat panas yang ditabur sedikit cengkih di atasnya. Aku masuk ke restoran yang sering aku singgah untuk memanskan badan, kelihatan pelanggan tidak lah begitu ramai waktu ini, aku mgambil tempat bersama kawan aku berampiran dinding kaca yang sedikit berwap, jadi pemandangan diluar tidak begitu jelas.Aku berborak besar dengan teman aku, menceritakan hal masing, beberapa orang di dalam kedai itu menyaksikan gelagat kami dengan penuh kehairanan mungkin..samada pelik dengan bahasa kami, meluat dengan bahsa kami atau tertarik denga ketampanan kami. Lalu aku dan teman aku terus memperlahankan suara kami. Sedang aku memerhatikan sekeliling restoran tiba-tiba aku ternampak gadis yang aku jumpa sebentar tadi. Yang membuatkan aku gemuruh, dia juga memerhatikan aku ketika itu,pandangannya tajam sepertia agen CIA, ya...itu yang bermain difikiran aku ketika itu, perempuan ini adalah agen CIA yang mahu menangkap aku untuk di soal siasat mengenai apa-apa sahaja, kerana semasa di Malaysia, aku banyak berkawan dengan saudara dari timur tengah lebih-lebih lagi mereka yang berasal dari Iraq. Aku berpura-pura tidak nampak gadis itu, dengan memandang kembali kawan aku yang berada dihadapan aku. dalam masa yang sama aku juga menjeling ke arah meja dimana gadis itu duduk, ternyata dia masih disitu. Aku menjadi malas untuk mengambil tahu akan gadis itu, aku terus bersembang dengan kawan aku. Kedengaran bunyi tapak kasut menghampiri kami, damn..she's coming here? ..

bisa saya duduk disini? aku lantas menjadi kaget dan terus memandang sekujur badan disebelah aku, gadis itu  lagi. Berbahasa melayu pula, biar betul. Aku membenarkan dia duduk di kerusi kosong di sebelah aku. mana kan tidak dia seorang gadis ikutkan hati tidak mahu aku benarkan dia duduk disisi aku tapi apakan daya..benarkan sahaja itu kan akhlak yang baik. Gadis itu menceritakan segala-galanya dan dia seorang peminat bahasa melayu, sebab itu gadis itu datang kepada kami kerana dia terdengar kami berborak dalam bahasa melayu. nama panggilan gadis itu Kate seorang gadis Rusia, tinggal berhampiran rumah rehat kami di Moscow ini, cantik orang nya masakan tidak aku termenung seketika memandangnya di saat pertama kali melihat gadis ini di dinding kaca. Dia memberi alamat rumahnya serta nombor telefon bimbit nya, aku pada mulanya seperti mahu tidak mahu untuk bersahabat dengan gadis ini.

Dua hari selepas pertemuan dengan Kate, sekali lagi aku tersempak bersama gadis itu di tempat yang sama, kali ini dia bernai menghampiri aku dan gadis itu bertanya mengapa aku sering ke sini, kerana gadis itu tidak melihat apa-apa yang istimewa disini. Aku hanya senyum, dan aku mengajak gadis itu masuk ke dalam kedai tersebut lalu aku tunjukkan sebab mengapa aku sering ke sini. Lama dia memerhati dan tiba-tiba dia mengeluarkan kain di beg dalam jaket tebalnya dan mengelapkan sesuatu di muka nya. Damn..dia menangis. Aku membiarkan perasaan gadis itu. tidak mahu aku ambil tahu.

Di kedai ini mempamerkan segala surat atau puisi cinta tidak kira dari siapa, orang muda, orang tua, lesbian mahupun gay. Dan yang paling aku suka ialah sebuah surat cinta dari seorang lelaki kepada teman wanitanya oh yaa...mereka sudah bertunang. Sayangnya lelaki itu telah meninggal dunia dan surat itu ialah surat terakhir lelaki tersebut. Dan surat inilah yang membuatkan gadis itu menangis, dan juga kesal kerana baru mendapat tahu akan adanya perkara-perkara indah yang tersimpan di dalam kedai ini. Mahu saja aku membeli surat itu untuk disimpan tetapi sayangnya surat-surat di dalam kedai ini bukan untuk dijual. Sejak peristiwa itu, gadis itu sering ke tempat tinggal kami dan berjumpa dengan aku, oh jangan salah faham tiada apa yang berlaku. lagipun rumah rehat kami ramai orang, bukan dengan aku sahaja malah dia ramah dengan semua orang di dalam tumah rehat kami dan kadang-kadang dia membawa makanan untuk kami. Aku dan dia menjadi semakin rapat, ohh sekali lagi jangan salah faham aku tidak berkasih sayang dengan dia meskipun dia seorang elegant dan sedikit seksi..hehe. Rapat yang dimaksudkan gadis itu lebih banyak meluangkan masa dengan aku berbanding teman-teman lain. Pernah satu hari aku, teman aku dan gadis itu keluar bersiar-siar di taman rekreasi pada waktu pagi..kesejukan dia tuhan je tahu. dan hari itu adaalah sehari sebelum aku berangkat pulang ke Malaysia. Semasa aku duduk di sebuah kerusi bersama dia ketika teman aku ke tandas berhampiran. gadis itu menarik tangan aku yang sedia tersinting terus dia menulis sesuatu dalam bahasa soviet di atas tangan aku pelik tengok kelakuan gadis itu, tapi aku biar kan saja. katanya jangan sesekali aku padam tulisan itu, biar ia terpadam dengan sendiri. aku hanya mengiakan saja kehendak dia. walaupun aku tidak faham apa yang di tulis tapi nampak menarik kerana ada sedikit bunga dihujung tulisan bercorak bunga hawaii. kreatif juga gadis itu. Krismas di Soviet begitu indah, ditemani pelbagai lampu yang cantik, lagu-lagu koir dari gereja katolik mahupun protestant berkumandang di merata-rata. masih aku ingat aku dan Kate membuang masa di sebuah dataran dibandaraya Moscow melihat persembahan malam krismas. menarik, aku terpukau melihat persembahan mereka ditambah pula salji yang turun dengan perlahan-lahan menutupi setiap ruang yang ada di bandar ini, Gadis itu pula tidak henti menerangkan setiap budaya baru yang ada di depan aku da aku asyik melihat mulutnya yang mengeluarkan wap seperti asap rokok. ohh..itu biasa berlaku di sana. Sepanjang malam itu dia memimpin erat tangan aku, aku berasa sangat kekok kerana aku tidak biasa dengan kelakuan seperti itu. Dan di satu kawasan kelihatan berderet orang ramai yang sedang menjual bunga, aku berhenti di sebuah kiosk yag menjual bunga, yang berdekatan lampu jalan aku membeli beberapa kuntum bunga tulips berwarna pink dan aku beri kepada gadis itu, aku tidak fikir apa-apa langsung ketika itu, cuma apa yang aku tahu perempuan sukakan bunga jadi aku pun belikan bunga kepada gadis itu. dan ternyata gadis itu begitu sukakan hadiah pemberian aku.

Tanggal 27 disember 2011, tarikh aku pulang ke Malaysia. Salji masih lebat di Moscow tetapi tidak lah setahap ribut salji. keindahannya bandar Moscow masih boleh dilihat dari kaca balai berlepas lapangan terbang antarabangsa. Gadis itu ada bersama kami, aku sempat mengambil beberapa gambar gadis itu, hari itu dia hanya memakai kemeja dan sweater tebal bercorak belang-belang merah putih berseluar hitam dan gadis itu setia menunggu dan apabila tiba waktu kami untuk berlepas dia ke arah kami dan mengatakan gembira selama berkenalan dengan kami, kami bersalaman dan bergerak ke arah pintu perlepasan, beberapa langkah kemudian teman aku memberi tahu kepada aku supaya aku perlu berjumpa dengan gadis itu 'privacy' pada mulanya aku tak mahu, entah kenaa tetapi aku rasa serba salah pula apabila teman aku memberitahu tentang tulisan di tangan aku, membuatkan aku rasa gemuruh. Terus aku pandang ke belakang dan aku dapati gadis itu masih berada di situ, mukanya nampak sedih. Aku berhenti dan berlari-lari anak ke arah gadis itu, gadis itu pula mula mengalirkan air mata bila melihat aku ke arahnya dalam keadaan tergesa-gesa. Kini aku betul-betul berada di hadapan gadis itu. aku megenggam erat tangannya.

"saya tahu, tapi saya tak bisa dan saya pasti kamu juga pasti belum bersedia untuk sesuatu yang baru"

gadis itu, mengangguk samada berpura-pura faham atau sebaliknya. Aku mengesatkan air matanya dan mengusap-ngusap rambutnya yang panjang itu tanda memujuk. dia akhirnya tersenyum. katanya dia akan terus menghubungi aku di facebook dan aku tiada masalah untuk itu. selepas membuat satu pandangan mata (eye contact) dengan gadis itu aku pun mengucapkan selamat tinggal kepadanya dan berlari semula, syukur teman aku masih menunggu aku. Teman aku hanya ketawa melihat gelagat aku.hehehe. pada jam 0900 am kapal terbang pun berlepas meninggalkan bumi Russia.

Selamat tinggal Russia, selamat tinggal Gadis Itu. Jumpa lagi. YA skuchayu po tebe.


=)

Amalan Malam Lailatul Qadar Di Iran

Assalamualaikum..Allah Humma Solli Ala Muhammad Wa Aali Muhammad


Masyarakat Iran yang majoritinya adalah bermazhab Jaafari ini percaya bahawa malam Lailatul Qadar adalah pada 19,21 dan 23 Ramadhan. Dan untuk tarikh ini kerajaan Iran akan memberi cuti khas kepada masyarakat Iran untuk beribadah dan beramal pada malam tersebut supaya dapat mendekatkan diri kepada Maha Kuasa.


Sebelum ni gua penah post dekat blog gua mengenai orang Iran punya amalan pada malam lailatul Qadar pada bulan Ramadhan..dan kali ini gua akan tunjuk kepada korang gambar terbaru untuk tahun ni. Pedulikan apa kepercayaan mereka, apa ritual mereka sekalipun kerana itu cara mazhab mereka, tak perlulah kita nak mencarut membabi buta.apa yang penting amalan kita, akidah kita, cukup mampukah kita untuk masuk ke syurga Allah..lihat dan hayati.

Wanita-wanita Iran yang bersungguh-sungguh beramal

Jangan pelik, ini amalan spiritual mereka sahaja iaitu meletakkan Al - Quran di atas kepala.

anak kecil yang diasuh untuk beribadat

















Seorang penjaga kasut di masjid tidak melepaskan peluang.



anak muda ni beb...buat apa baca doa, pegi la lepak mamak



so..aku rasa rakyat malaysia yang majoritinya ahlul sunnah wal jammah yang dijamin masuk ke syurga kerana akidah kita yang paling 'benar' memenuhi JALAN TAR mungkin ketika sepuluh malam terakhir ini. hehe...gurau saja.

sebenarnya gambar ni untuk diri gua jugak sebab gua yng mazhab syafie a.k.a sunni pun tidak membuat amalan sesungguh mereka yang bermazhab Jaafari pada malam Ramadhan. Ada seorang ulama berkata kesilapan paling besar manusia adalah apabila mereka merasakan mereka akan hidup lagi untuk hari esok.

ohh..selagi lagi gua nak tegaskan dekat sini..gambar-gambar ni hanya gua nak berkongsi kepada korang apa yang mereka ni lakukan, PLEASE..jangan nak MEMPERTIKAIKAN apa yang mereka lakukan, apa jua cara sekalipun kerana itu cara mereka untuk mendekatkan diri kepara Allah SWT, lebih baik kita fikirkan apa yang kita lakukan untuk mendekat kan diri kita pada Allah pada bulan Ramadhan ini khususnya malam lailatul Qadar.

if nak share post ni tak de hal..tapi jangan korang guna post ni untuk memfitnah antara satu sama lain. selamat beramal. semoga diberkati Allah SWT.

Tentang Sesuatu : Hati Berubah

"relax la jimi..."
"ah..kau cakap senang la"
"aku dah 23 memang la senang nak cakap"
"kau babi kan.."
"ala...relax la, dah tak boleh gurau dah pun"

Jimi bangun mengadap langit, tenung lama ke atas seakan-akan mahu terbang dan merampas kebahagiaan si unggas. Ali terus memandang Jimi.

"sebelum nak pergi sana, aku nak survey dulu tempat tu" kata Ali sambil membelek-belek telefon bimbitnya.
"kau pasti? tak membazir ke? internet kan ada" kata Jimi

"dunia maya dengan realiti berbeza, kau jangan poyo sangat"
Jimi hanya ketawa kecil.

"kau pasti kau nak pergi iran? bukan bahaya ke pergi situ" taya jimi sekali lagi
Ali terus senyum, dia berlari ke arah kawasan terbuka di tempat mereka melepak jika ada masalah
"TAK KENAL MAKA TAK CINTA" jerit Ali dari jauh.
Jimi terus bisik seorang diri  "poyo, macam la tak boleh cakap pelan-pelan"


* 2 hari kemudian

lagu Pagi Yang Gelap memecah kesunyian pagi rumah Ali, Ali yang baru sahaja keluar dari bilik air terus mendapatkan telefon bimbitnya. Mesej dari Jimmy.

" Aku dah cakap kat mak bapak aku, aku follow kau pergi Iran"

ahh..dia ni, pelik. tiba-tiba nak ikut aku..hari tu beria nak pegi New York.

******

Jimmy menyarung kasut Macbeth yang dibeli dua tahun lepas. lusuh tapi masih ada kelas tersendiri.
Beberapa minit kemudian abang postman yang kacak sedikit daripada abang Jimmy berhenti di hadapan rumah Jimmy.

"Bro..ni dau dapat surat saman dari Suruhan Jaya Hak Asasi Manusia" jerit brother postman tu
"sial...apasal pulak, aku mana pernah cari pasal dengan sapa-sapa pun. hutang tokey pub aku dah bayar"

Jimmy kehairanan dan terus dia bergerak pantas ke arah brother postman. Jimmy sedikit cuak dan bengang melihat sampul kuning dihadapannya terus dia rampas dari postman dan membaca perlahan-perlahan tulisan yang menentukan hidup dan mati Jimmy.

"hahahahah...pundek ar kau bro, ini surat feedback aku la, ni baca ni..KEMENTERIAN PENGAJIAN TINGGI MALAYSIA " jimmy menunjuk kepada brother postman envelope surat tu depan-depan muka brother postman tu.

"aku tau la jimmy..saja je nyakat ko, hah...apa-apa pun tahniah la even aku tak tau apa benda dalam sampul tu, tapi nampak macam best"

Jimmy hanya tersenyum sambil melihat brother postman tu memecut laju dihadapannya. Jimmy kembali ke hadapan pintu rumahnya lalu dia duduk atas lantai jubin biru laut pilihan ibu nya. Berkerut dahi Ali membaca bait-bait perkataan yang tertulis di dalam surat itu.

*****

"kau pasti ke nak ikut aku ni?" tanya Ali
"yup, aku nak tengok negara timur tengah pulak"
"ahh..hari tu beria nak pergi New York la ,apa lancau la"
"biasa la Ali, typical Malay thinking, nak sangat tengok Amerika walaupun tahu Amerika tu negara bullshit"

Ali hanya ketawa mendengar statement Jimmy.

"aku tak kisah bro, kau nak ikut, ikut je la. atleast ada gak membe. ni pun first time aku nak pergi Iran, aku nak pergi survey dulu Universiti tu" kata Ali sambil membelek-belek tin 100 plus yang dibelinya tadi.

"eh, bukan ko pernah pergi Iran banyak kali ke? tanya Jimmy lagi.
"tak de lah, itu parents aku yang selalu pergi, arwah bonda aku suka pergi sana, katanya tenang kat situ"
Ali menundukkan kepalanya sambil mengingati semula memori 'semalam'

Jimmy bangun menghadap Ali

"chill kita kan punk rock..mana boleh sedih lama-lama, dah la...aku nak pergi renew pasport aku ni. kau dah booking ticket ke?
"dah..aku dah cek dekat air asia semalam, rm1600 round trip, naik dekat LCCT turun dekat Tehran and terus aku booking."
"orait, aku gerak dulu, papehal contact gua..chalo"

tarikh 29.11.2012 tertulis di jam tangan Ali. Ali duduk besendirian di McDonald LCCT. Hari ini mereka akan bertolak ke Tehran, dan flight mereka adalah pada pukul 8.00 am dan malangnya

"kimak nye Jimmy..dah lewat ni"
Ali semakin resah, kerana flight mereka akan berlepas sejam lagi dan Jimmy tidak sampai-sampai.

tiba-tiba Ali mendengar namanya dipanggil dengan kuat sekali menyebabkan semua orang yang berada di kawasan berhampiran menumpukan pandangan pada seorang manusia yang bernama Jimmy yang sedang gigih berlari-lari ke arah Ali.

"wei..kau babi kan. ko tau tak kita dah lewat ni"
ala..sori la Ali, bas dekat KL sentral tadi tu tiba-tiba buat hal, so aku kena tukar bas lain, tu yang lambat tu.
"dah-dah..barang semua dah ada?" tanya Ali
"bereh, aku dah cek"

"orait jom"

mereka berdua pun menuju ke balai perlepasan, nampaknya rakyat Malaysia yang hendak ke Iran tiada dan Ali dapat merasakan hanya mereka berdua sahaja rakyat Malaysia yang akan terbang ke sana...ahh peduli apa.

Bila semua urusan selesai di terminal, mereka berdua pun terus melangkah ke destinasi seterusnya..ya, Tehran.

Selamat Tinggal Malaysia..oh..seketika sahaja.