Dari Jendela Padang Pasir



Kalau lihat kondisi aku sekarang ini, orang boleh jadi tak tahu aku sedang dirudung kesedihan, kecuali jika aku menceritakannya. Well, tentu saja sebenarnya aku sangat sedih dengan waktu-waktu sukar yang aku lalui sekarang ini, aku menahan segala kesedihan, di depan tuhan aku tumpahkan segalanya. Aku hampir-hampir menyalahkan tuhan dan menuduh-Nya telah menzalimi diri aku. Aku merasa, Ia sedang bermain-main dengan diriku. Ia beri aku aroma dan kabar gembira, tapi dengan cepat Ia rampas kembali kebahagiaan itu sebelum aku sempat raih. Tapi Alhamdulillah, kelancangan itu hanya memercik sesaat. Allah masih melindungiku dari fikiran-fikiran yang buruk; dari bisikan syaitan yang terkutuk.

Semasa di satu tempat yang tak perlu aku bagitau dekat mana, lama sekali aku merenung. Kuperhatikan orang ramai lalu lalang pergi berziarah. Di sekitar zarih seperti biasa aku menemui banyak sekali orang yang menangis. Dari arah bahagian perempuan, suara jerit tangis juga masih seperti dulu, Aku dulu sempat bertanya-tanya, derita apakah gerangan yang membuat mereka menangis? Tak pernah terfikir yang dulu aku pernah menangis seperti mereka.

Perlahan emosiku mengendap. Disekeliling aku banyak kusaksikan orang yang berduka, atau apa pun namanya. Lalu tidak lama kemudian, ada keranda jenazah yang masuk ke dalam Haram. Aku lihat para pengiringnya menangis tersedu-sedu. Ternyata aku tidak sendirian dan ini sangat membantuku.

Di bahagian kanan depan Haram, ada juga sekelompok orang sedang melakukan azadari. Aku langsung teringat kepada penderitaan dan ujian yang dialami oleh para teladan kita sepanjang sejarah. Aku teringat kisah Nabiyullah Ayyub' A.S. Selama 70 tahun, ia hidup dalam keadaan sangat senang. Hartanya berlimpah ruah dan ia perguanakan untuk kebajikan dan berderma. ia juga punya isteri yang cantik dan setia. Bukan itu je Ia juga punya anak yang banyak soleh dan solehah.

One day, iblis marah, dan dia minta Allah untuk menguji keimanan Ayyub, Iblis lalu membakar rumah Ayyub, seluruh harta dan juga anak-anak yang menjadi buah hati Ayyub habis terbakar lalu datang la ujian yang berikutnya, Ayyub kena penyakit berat, seluruh tubuh rosak dan penuh luka. Di balik lipatan luka itu nanah  menyembul, berbau dan jijik. Seluruh penduduk memulau dia. Ia diusir bersama isterinya keluar dari desa. Sepuluh tahun ia jalani penderitaan.

Sepuluh tahun itu lama, terakhir cubaan lain datang. dan kali ini yang paling berat. Isteri Ayyub meninggalkannya seorang diri, ia membiarkan Ayyub seorang diri menghadapi segala penderitaan tanpa teman.

Itulah Ayyub, dan ia bukannay satu-satunya kekasih Allah yng diuji dengan cobaan berat. Kita pasti tahu sejarah para nabi yang lain dan bagi aku tragedi Karbala manampilkan episod kepedihan dan penderitaan paling getir dalam sejarah umat manusia.

Lalu di mana aku? mestikah aku menangis kerana penderitaan yang tidak seberapa ini? Mestikah aku menuduhAllah telah menzalimi aku? sebenarnya tidak, aku masih punya harapan. Mungkin seperti Ayyub, aku akan dapat sesuatu yang lebih baik satu masa nanti. Jika tidak, ujian yang aku lalui ini akan mengugurkan dosa-dosa aku, asal aku menajalaninya dengan sabar.

nah, aku harap korang faham apa yang aku cuba sampaikan dimana setiap ujian harus diharungi dengan sabar dan tenang. ingat orang yang sabar dan tenang itu bisa melembutkan hati si keras. Thats all untuk malam ni, aku harap kita semua terus menjadi orang-orang yang baik setiap hari. Solawat.



p/s : mereka banyak membantu :)



Comments

Popular posts from this blog

Sebuah Satu Malam

Istiqarah Dengan Quran Dan Tasbih

Ini Kisah Aku : Gadis Russia, Aku Ok!!