Istiqarah Dengan Quran Dan Tasbih

Assalamualaikum..

pernah aku diceritakan mengenai istiqarah dimana istiqarah ini setahu aku ketika tu hanya solat sunat semata untuk meminta petunjuk..dan itulah satu-satu caranya tapi one day ada seorang ustaz ni cerita kat aku cara lain untuk istiqarah selain solat sunat which is guna al-quran dan tasbih...hm...mula-mula aku dengar pelik jugak, hehe..tapi bila dijelaskan dengan seterang terangny baru aku faham and aku ada jumpa artikel pasal istiqarah ni..meh kita baca.



Tanya: Apakah istikharah dengan menggunakan Al-Qur’an dan Tasbih memiliki bukti-bukti kebenaran yang jelas? Apakah memangnya Al-Qur’an adalah kitab yang diturunkan untuk digunakan sebagai alat meramal? Apakah untaian butir-butir biji tasbih juga dapat menentukan nasib manusia? Mengapa sebagian dari saudara kita yang beriman yang meskipun telah berkonsultasi masih saja belum mendapatkan kepastian untuk melakukan sesuatu atau meninggalkannya lalu akhirnya ia ber-istikharah setelahnya? Apakah hal ini bukan merupakan pertanda akan kurangnya pendidikan dan pengetahuan agama mereka?

Jawab: Mengenai istikharah dengan Al-Qur’an dan tasbih, banyak sekali riwayat-riwayat yang membolehkannya; dan kita tidak menemukan hal-hal lain yang bertentangan dengan sekumpulan riwayat di atas baik yang berupa dalil aqli maupun naqli. Dengan sejenak mengalihkan pandangan dari riwayat-riwayat yang saya maksud, sebenarnya dengan sendirinya kita dapat memahami hakikat dan kriteria istikharah yang sebenarnya. Pada dasarnya ketika seorang manusia menghadapi dua hal yang harus ia lakukan, yakni mengerjakan sesuatu atau meninggalkannya, ia akan memikirkan hal yang terbaik yang harus ia lakukan dan senantiasa mempertimbangkan untung dan rugi keputusan yang akan ia putuskan. Ketika ia mulai menemukan alasan untuk melakukan atau meninggalkan perbuatan yang baginya keduanya membingungkan tentang apakah harus dilakukan ataukah ditinggalkan, maka ia akan berlaku sesuai alasan tersebut. Dan jika sampai saat itu juga ia masih belum menemuakan idea dan keputusan yang tepat, maka ia akan berkonsultasi dengan sesamanya yang kemudian jika dengan jalan ini ia mampu memberikan keputusan untuk melakukan atau meninggalkan pekerjaan tersebut, maka ia akan berlaku sesuai dengan keputusannya. Tetapi jika ia masih saja belum mampu memberikan keputusan yang tepat, dan ia masih berada dalam kebimbangan mengenai apakah ia harus melakukan pekerjaan tersebut ataukah harus meninggalkannya, ia dapat mengambil sebuah Al-Qur’an lalu menghadapkan jiwanya kepada Tuhan kemudian membukanya dan menjadikan kandungan ayat pertaman kali yang ia lihat sebagai pertolongan untuk memberikan keputusan. Dengan demikian ia dapat berlaku sesuai dengan kandungan ayat yang ia dapatkan. Yakni, dengan berserah diri kepada Tuhan, ia menjadikan ayat dan tanda kebesaran-Nya sebagai penolong kemudian ia memberikan keputusan bagi diri sendiri dengan bantuan ayat tersebut untuk melakukan atau meninggalkan sebuah pekerjaan yang sebenarnya ia boleh mengerjakannya dan boleh juga meninggalkannya. Dan perbuatan yang merupakan salah satu bentuk tawakal kepada Tuhan ini bukan perbuatan syirik dan bukan perbuatan yang merugikan agama, dan juga bukan perbuatan yang telah mengharamkan apa-apa yang halal dan mengalalkan apa-apa yang haram; entah dilakukan dengan Al-Qur’an, tasbih, atau benda-benda lain yang dapat dijadikan perantara untuk mengingat Tuhan. Dan hakikatnya, istikharah adalah tawakal kepada Allah Swt dan bukan menjadikan Al-Qur’an atau tasbih sebagai sekutu Tuhan.

faham dan jelas? hehe...selamat beramal.semoga kita sentiasa di rahmati Allah.

Robbana Zolamna Anfusana Wainlam Taqfirlana Watarhamna Lanakul Nannaminal Qosirin.



Comments

Anonymous said…
Salam saudara. Saya pernah mendengarnya juga tentang perihal ini, dan saya dapati ia lain daripada yg lain. Saya pernah menanyakan juga kepada beberapa rakan tentang hal ini, tapi mereka kurang arif tentangnya.
Bagaimanakah cara penggunaannya sekiranya kita mahu mempraktikkannya ?
untuk penjelasan lebih baik saya merasakan baik saudara rujuk pada mereka yang lebih arif..sebab saya pun masih belum arif tentang istiqarah dgn cara begini..tapi apa yang saya boleh kongsikan..menggunakan cara begini memerlukan keyakinan yang tinggi kepada Allah SWT..maksud saya ilmu tauhid perlu tinggi.hati perlu benar2 ikhlas kalau hendak beristiqarah dengan cara mcm ni.ini apa yang dinasihatkan oleh ustaz pada saya.

meh saya kongsikan satu cerita: semasa peperangan antara tentera hizbullah dgn tentera israel laknatullah, ada satu ketika beberapa asdkar dikepung oleh askar israel..dan mereka cuba melepaskan diri dari kepungan askar israel dgn lari masuk ke hutan yg mna askar israel bersepah dlm hutan tu..

than..askar hizbullah ni meminta petunjuk Allah untuk mencari jalan keluar dari hutan itu supaya tidak bertembung dgn askar israel dgn beristiqarah menggunakan tasbih..di setiap persimpangan dlm hutan..mereka akan beristiqarah supaya depa lalu laluan yg betul..

and alhamdulillah, mereka berjaya melepaskan diri dan selamat..membuatkan askar israel hairan kerana langsung tidak bertembung dgn askar hizbullah sedangkan askar israel penuh dlm hutan tu.

thats why kalau saudara tngok gambar atau video askar hizbullah tangan mereka tak lekang dengan tasbih..=) berdasarkan kisah benar.

sekadar perkongsian..maaf jika tidak dapat membantu =) terima kasih
Anonymous said…
tidak mengapa. terima kasih atas perkongsian info ini. teruskan menulis sesuatu yang bermanfaat seperti ini. saya sokong dari belakang. selawat.
terima kasih...insyaallah.

allah humma solli ala muhammad wa aali muhammad
Anonymous said…
sama-sama. dunia ni sememangnya penuh dengan kemisterian yg tak terungkai & adakala hati tidak pasti dalam menangani situasi. saya ingin cuba melakukan istiqarah ini, tapi bak kata saudara sendiri, ikhlas perlu ada. tambahan pula, caranya belum dapat saya pastikan lagi. moga setiap yg membelenggu dapat dirungkaikan Tuhan, selagi adanya doa & tawakal.
semoga hidup kita dirahmati.
allah humma solli ala muhammad wa aali muhammad.

Popular posts from this blog

Sebuah Satu Malam

Ini Kisah Aku : Gadis Russia, Aku Ok!!