Hati Tidak Pernah Suci (1)

Assalamualaikum dan Sollu Ala Muhammad Wa Aali Muhammad

Ma'sum...siapa yang ma'sum disini? adakah manusia biasa ini merupakan seorang yang ma'sum? mungkin ya mungkin tidak..mari kita berbahas siapa yang layak mendapat gelaran ma'sum..

ma'sum yang diertikan sebagai terpelihara/terlindung/terjaga daripada melakukan kesilapan dan kesalahan dan dosa. Seperti yang umat islam tahu la kan....hanya Rasulullah s.a.w. sahaja yang ma'sum...itu memang tidak dinafikan lagi..Rasulullah tidak pernah membuat kesilapan, kesalahan, apatah lagi dosa, sejak baginda belum menjadi rasul lagi..sememangnya baginda tidak pernah membuat apa2 kejahatan..punyalah tinggi nilai akhlak dan moral Rasulullah sepanjang kehidupan baginda. Adakah rasulullah ini ma'sum setelah menjadi rasulullah ataupun baginda ni sememangnya ma'sum sebelum menjadi rasulullah?

  •  ada yang mengatakan Rasulullah ma'sum setelah menjadi nabi  
  • ada yang mengatakan rasulullah sememangnya seorang yang ma'sum sebelum menjadi rasulullah lagi.

Dalam Hal ini..menurut pandangan aku yang bersumberkan akal yang sihat, aku memilih Rasulullah sememangya seorang yang ma'sum sebelum menjadi rasulullah lagi.hehe..mengapakah?

  1. sepanjang aku membaca sirah Al-Mustafa...tidak pernah lagi aku mendengar perkara-perkara buruk mengenai baginda sebelum baginda menjadi rasulullah. Ramai orang menghormati Muhammad sebelum baginda menjadi rasul lagi, yang kita tahu nilai akhlak rasulullah tiada tandingannya.
  2. jika aku mengatakan rasulullah bukanlah seorang yang ma'sum sebelum menjadi rasul, bermakna aku telah menghina baginda,bermakna aku tidak mempercayai rasulullah, mengapa? kalau tuduhan sedemikian diberikan kepada rasulullah (tidak ma'sum seblum mnjadi nabi) bermakna rasulullah pernah membuat kesilapan, pernah membuat salah. Jadi baginda tidak layak menjadi nabi.
  3. mana mungkin Allah akan melantik seseorang yang pernah membuat kesilapan dan kesalahan untuk menjadi rasul kerana tugas rasul itu besar dan berat..lagi2 Baginda akan menyampaikan agama baru (islam) dan menjadi pemimpin umat, utusan Allah, penerima wahyu. Mereka yang benar2 mempunyai hati bersih ataupun suci sahaja layak menrima wahyu dan ketika wahyu pertama sampai kepada Rasulullah which is iqra' di gua hira' itu sudah menunjukkan Muhammad itu sememangnya suci (ma'sum) sebelum menjadi rasulullah.
*ini hanya pandangan aku je bro dan gegel sekalian...gua guna akal untuk fikir semua ni..terpulang kepada u alls untuk menafsir bnda ni macam mana. =)


Walaubagaimanapun...haaa...sila neves sikit. mengapa rasulullah sering berdoa dan menangis 'di hadapan' Allah SWT memohon diampunkan segala dosa jika baginda benar-benar seorang yang ma'sum?? hehe...pandai2 lah kome cari jawapan ye...

#to be continued

2 comments:

Anonymous said...

rasul itu sentiasa maksum sejak dari lahir lagi.akan tetapi wujud segelintir orang yang cuba untuk tidak memaksumkan nabi, sebaliknya memaksumkan orang yang tak sepatutnya maksum.semoga mereka diberi hidayah...

Pujangga Bercerita said...

ahsan wa rahmah..ye ramai yang cuba memaksumkan orang yang x sepatutnya maksum.semoga dipercepatkan kezuhuran al-muntazhar. al ajal ya maulaya ya shohibuzzaman.