Sebuah Satu Malam



Mahdi berjalan seorang diri di laluan rekreasi yang sudah agak lama tidak digunakan, ini adalah laluan yang sering digunakan Mahdi dan rakan-rakannya setiap kali pulang daripada gig tapi kali ini dia bersendirian, rakan-rakannya lain kebanyakannya sudah membawa haluan masing-masing selepas tamat belajar, ada yang sibuk bekerja, ada yang berhijrah ke bandar lain manakala Mahdi memilih untuk ke Universiti pilihan orang tuanya. Entah mengapa malam ini Mahdi rasa seram satu macam, tak pernah dia rasa seram macam ni. Mahdia yang sedang mendengar lagu Funeral For A Friend - Walk Away, menguatkan lagi volume so dengan harapan dia tidak mendengar bunyi lain selain lagu Walk Away. Mahdi memandang ke hadapan, pintu yang menghubungkan laluan rekreasi dan jalan besar semakin hanya 100 meter di hadapan Mahdi. Sebaik saja Mahdi memegang pintu pagar dihadapan bateri ipod nya habis lalu situasi menjadi sunyi kembali

"Shit! beteri habis plak, nohorom betei la"

"MAHDI!!"

Tiba-tiba nama Mahdi dipanggil dengan suara yang agak kuat

"cibai la, sapa yang nak main-main dengan gua malam-malam cenggini, panggil la nama orang lain apsal nak panggil nama gua pulak"

"MAHDI" sekali lagi nama Mahdi dipanggil

"perghh..serius gua takut"
Mahdi melajukan langkahnya, dia berlari-lari anak dan ketika itu jalan besar yang biasanya tidak pernah sunyi tapi malam ni agak sunyi, satu kereta pun tak ada yang menggunakan jalan tersebut. Dihujung jalan kelihatan maknyah sedang menunggu pelanggannya, Mahdi berjalan dihadapan seorang maknyah

"bang jom main bang" kata seorang maknyah disitu dengan suara yang agak taik sambil memegang tetek palsu dengan harapan dapat menggoda Mahdi.

"hek eleh, kau ingat aku kempunan dengan tetek 60 sen kau tu jantan, fuck you la" Mahdi terus menunjukkan jari tengah dia dekat maknyah tadi

"hahahaha, tak kan besar tu je cik nin kau" Maknyah tadi tergelak gelak melihat jari hantu Mahdi

"ok la, daripada kau lagi kecik daripada aku punya, entah-entah dah tak de kena makan dengan anjing" Mahdi memaki sekali lagi mknyah tadi

"dah la malas aku layan kau" Mahdi terus jalan tanpa mempedulikan maknyah tadi

dari jauh maknyah tu jerit " kalau aku nampak kau sekali lagi aku rogol kau bergilir-gilir"

sampai saja di rumah, Mahdi terus solat isyak dan bila selesai dia terus membaringkan badannya dia tas katil sambil itu Mahdi memilirkan sapa yang panggil nama dia di tempat rekreasi tadi, sebelum Mahdi tidur dia buka blog peribadinya dan terus update blog dengan cerita tentang gig yang dia pergi tadi dan perihal makwe yang dia jumpa masa gig tadi.

"Done! gua nak tidur"

"Mahdi! Mahdi!"

Mahdi membuka matanya perlahan-lahan, badannya dia berpeluh bila dia dengar nama dia dipanggil seperti di laluan rekreasi tadi

"nakharam betei, datang lagi hantu ni" bisik Mahdi.
"tapi, pasaipe suara dia macam Nora Danish, tak kan Nora Danish dah jadi mak lampir kot?"
Mahdi melihat jam yang berada dihadapan pandangannya, pukul 5.45pm
"ish dah subuh ni"

"Mahdi! Mahdi!" suara itu muncul di belakang Mahdi

"Siot, hantu ni nak apa, kang aku azan kang terbakor sia-sia je, baik kau blah, aku bagi peluang hidup ni" ngobrol Mahdi sorang-sorang sekali lagi. Macam mana pun suara itu tak hilang, Mahdi terus pandang belakang dia dengan harapan nak tengok muka mak lampir tadi tapi malangnya sekor mak lampir pun dia tak nampak melainkan balackberry nya yang tak henti-henti menyala. Mahdi terus membelek BB dia rupa-rupanya selama ni bunyi nama dia dipanggil berkali-kali adalah dari ringtone bb Mahdi.

"Fuck! bila aku tukar ringtone mesej ada nama aku sendiri, ni mesti budak budak tadi troll aku, dejey sungguh"

Mahdi melihat ada 6 mesej dari Fizi,
 "mamat ni nak apa samai Subuh dia cari aku" Mahdi  membuka mesej-mesej dari Fizi, dan kesemuanya adalah mesej caci makian dan sumpah seranah, Mahdi membaca mesej sambil tersenyum malu sampai rasa nak minum racun

--fixi botak-

wei cilake, yang kau ambik beg aku kenapa, kok ye pun nak tertukar beg dengan aku
tinggallah duit sikit kat aku dalam beg buat tambang balik rumah, ni yang ada boxer dengan           
kulit kuaci je aku nak buat apa, patah balik studio! patah balik studio! FUCK!!

                                                  



No comments: